Skip to main content

Hati-hati dengan Lensa Kontak !

Aku udah lumayan lama juga lho pakai kacamata (meskipun sempet beralih ke lensa kontak), pertama kali pake kacamata pas duduk di kelas 1 SMA, berarti udah sejak 14 tahun lalu aku pake kacamata..
Beberapa tahun memakai kacamata aku mulai suka ngerasa ga nyaman, suka sakit kepala, pegel mata, terus juga ngerasa ga pede berkacamata.. 
Akhirnya aku beralih deh ke lensa kontak, beberapa tahun pake lensa kontak sih ga ada masalah berarti..tapi lama2 ngerasa keganggu karena mata berasa kering kalo banyak kena angin dan kalo udah kelamaan pake bawaannya ga nyaman pengen cepet2 dilepas.. aku coba siasatin pake tetes mata khusus untuk mata yg memakai lensa kontak, kaya pelumas gitu... jadi mata berasa lembab n ga kering..

Nah...parahnya... lama kelamaan karena aku merasa repot setiap malam harus buka lensa kontak, akhirnya aku cobain utk make lensa saat tidur.. tapi sebelum dan sesudah tidur aku pake dulu cairan khusus yg bikin mata lembab itu supaya mataku tetap berasa nyaman ga kering.. alhasil aku ga rutin buka lensa kontak setiap malam... (jangan ditiru yaa !)

Kira2 beberapa bulan aku menjalani kebiasaan buruk ini, sampai satu saat aku menemukan ada bintilan di kelopak mata kanan bagian atas mataku.. dan lama kelamaan bintilan itu semakin membesar sampe akhirnya aku memutuskan untuk stop pake lensa kontak dan kembali memakai kacamata.. Akhirnya karena bintilnya semakin besar dan hampir2 mengeluarkan nanah gitu, aku periksa deh ke dokter mata, kata dokter...ini semacam iritasi mata yg salah satunya bisa disebabkan oleh pemakaian lensa kontak yg tidak higienis.. (tapi aku ga bilang kalo aku suka pake lensa semaleman bahkan berhari2 ga dibuka... hehe...bisi dimarahin dokter)
Yang bikin aku kaget adalah dokter menyarankan aku untuk mengambil bintilan itu dengan cara membeset (bener ga nih bahasanya..hehe) kelopak mataku, jadi kaya kalo mau ngambil bisul gitu..kan dibeset dulu kulitnya terus diambil deh tuh kotoran2 yg bikin penyakit. Tapiiii aku takuuuuttt,,,,parno banget dehh ama yg namanya pisau dokter, jarum dll... lha wong masuk ruangan dokter aja aku udah ga nyaman, apalagi harus berbaring di tempat tidur ruangan dokter and kelopak mataku disuntik terus diiris pake pisau......... huaaaaaaa....ngeriiiii !!! Makanya jangan bandel,,pakailah sesuatu sesuai dengan petunjuknya,,, mana ada coba dokter yg nyaranin pake lensa kontak sehari semalem... Wahh udah deh aku kapok pake lensa kontak.. 

Jadi awalnya aku menolak saran dokter, jadi aku coba dulu pake obat,,, tapi seminggu kemudian bintil itu masih betah lho dimataku (heran dehh).....  Terpaksa and mau ga mau aku pasrah ikutin saran dokter,, Aku setuju dokter ngambil bintilan di mataku..
Ternyataaa.....prosesnya cepet banget, cuma bbrp menit deh, ga sampe setengah jam udah beres itu bintil diambil dokter, alhasil aku pulang dari rumah sakit dengan mata memakai perban.. dan alhamdulillaah seminggu kemudian mataku sudah sembuh,, aahh senangnya ^^ *terimakasiiih Allah 
Terimakasih juga untuk pak dokter yg waktu itu menangani mataku,, (maaf aku lupa namanya) pokoknya beliau dokter mata di Rumah Sakit Krakatau Medika, Cilegon.

Sejak itu sampe sekarang aku betah dengan kacamata ^^ 

Buat kalian pemakai lensa kontak jangan lupa yaa.. Berhati2lah, pergunakan sesuai dengan petunjuknya, dan yg penting juga jagalah kebersihannya,, kalo ada keluhan dengan matamu lebih baik hentikan pemakaian lensa kontaknya.. ^^  Semoga bermanfaat...

Comments

  1. Aduh mak, serem banget pengalamannya...
    saya juga pemakai kacamata, sejak kelas 3 SMP, tapi itu karena kesalahan saya juga... harusnya gak pake kacamata, tapi suka curi-curi pake kacamata minus punya ibu...
    jadinya keterusan mesti pake kacamata sampe sekarang...
    bangun tidur nyari kacamata... sampe sekarang saya gak berani pakai lensa

    semoga anak2 kita jangan ada yg pake kacamata kayak kita ya mak... *peluk*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak serem, bener2 bikin aku kapok..
      yaaahh...mak nakal sih :p hehe..
      sama mak, aku juga minusnya udah lumayan bikin ketergantungan sama kacamata
      aamiin mak, aku juga berharap banget begitu, karena pake kacamata itu agak merepotkan, *peluk balik ya :)

      Delete
  2. salam kenal mak....
    saya juga trauma pake lensa mata,jadi enjoy aja pake kacamata,,ribet tapi menyenangkan^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mak Hana *peluk ah :)
      punya pengalaman ga enak juga ya mak... Iya mak masih menyenangkan pake kacamata kok, lebih aman

      Delete
  3. aku malah serem lo pk lensa kotak, takut matanya kecolok

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... iya mak Rahmi, lebih mudah pake kacamata kok :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Perasaan Mellow

Ngomong-ngomong soal perasaan mellow nih yaaa... Aku juga pernah merasakan mellow, hihi.. Seperti saat aku melihat kehidupanku tak berjalan secemerlang orang lain, atau saat aku merasa jleb ketika melihat kesuksesan orang lain, atau saat aku melihat orang lain begitu bergembira karena bergelimang materi, sementara aku masih harus menahan diri dari membeli banyak hal :p hehe..


Seperti hari ini nih contohnya, barusan aku simak timeline salah satu temanku di sosial media yang menceritakan liburannya keliling kota bersama suami dan anak-anaknya, dan tiba-tiba jleb aja gitu..aku ngerasa sedih :'( *ga sampe mewek siiih* Sedih karena aku udah lama banget ga liburan kemana-mana, karena ga ada budget buat liburan :p Daripada duit aku hamburin buat rekreasi ya mending aku tabungin buat beli rumah, aamiin :)

Menurutku perasaan-perasaan mellow itu normal kok :) bukan perasaan yang membahayakan juga kan, ASAL tak berlebihan yaaa.. Namanya juga manusia yang punya hati dan perasaan. Perasaan suka …