Skip to main content

Repot Banget, Mikirin Gengsi

Sibe : "Kok kamu masih pake hape itu sih, kenapa ga tukar tambah sama hape yg lebih baru? Hape itu kan udah jadul.. Malu tau!"
Sice : "Biarin ah, aku suka kok sama hape ini, meskipun jadul tapi banyak kenangannya lho.. Nanti aja kalau hape ini udah rusak, aku beli yang baru."

***

Side : "Nanti bikin acara syukurannya di Hotel berbintang ya, jangan di rumah. Supaya kalau temen-temen pada datang jadi wah gituuu kelihatannya"
Sige : "Ah, dirumah juga bisa kan.. jadi sebagian dananya bisa kita sisihkan untuk sumbangan ke Panti Asuhan"

***

Pernah ga percakapan yang kurang lebih sama seperti di atas terjadi sama kamu ? Kalau kamu termasuk tipe orang yang mana, yang mikirin gengsi atau yang ga perduli sama gengsi? 

Kenyataannya ada lho, orang yang memang hidupnya mikirin gengsi. Orang seperti itu ga pernah mau terlihat lebih rendah dari orang lain, dan selalu mikirin harga diri serta kehormatan dirinya secara berlebihan. Lihat teman-temannya pakai hape tipe terbaru, dia ikutan. Lihat temannya pakai tas dan sepatu bermerek, dia juga ga mau kalah. Liburan harus ke luar negeri, biar bisa pajang foto-foto selfie (narsis) di social media. Pokoknya penampilan harus serba up to date. Dari ujung rambut sampai ujung kaki kalau bisa semua pakai yang branded. Waaahhh..seriuuus? *repot amat yak :p

Sesekali kita mikirin gengsi sih masih wajar lah yaaa.. tapi kalau gengsi udah mendarah daging alias jadi bagian dari kehidupan sehari-hari, oh no to the way, NO WAY

Buat apa juga sih mikirin gengsi, kalau bikin kita malah ga jadi diri sendiri. Just be your self dear ^^ 
Buat apa terlalu mikirin penilaian orang lain tentang atribut yang melekat pada diri kita. Bukankah Allah melihat hatimu? Seharusnya kita lebih perduli pendapat Allah tentang hati kita, daripada pendapat orang tentang penampilan luar kita kan..  
Buat apa juga kita berusaha 'mati-matian' membuat orang menghormati kita, namun semuanya semu belaka..

Cobalah untuk tampil sesuai apa adanya dirimu, biarkan orang lain menilai hatimu. Bukan menilaimu dari atribut luarmu ^^

Comments

  1. Capek bgt org spt ini ya mak...ada sih sring liat yg spt itu...dl da ttgga spt itu...yg dicemburin aku mak...aku bliin anakku mainan dia bli jg( kbtln anknya seumuran ankku), aku bli apapun dia ikutan bli jg...sp suatu saat aku bkinin baju pesta u ankku scr emaknya bekas penjahit gt..aku bkin secantik semewah mgkn walo modal irit...hehe...dianya nyari tuh ke mall bj semisal punyaku...sp klepek2 mah g bkal ketemu ya...ujung2 dia ke rmh tanya bli dimana...hehe..bikin sdri...hiahhhh...dia ikut2an,bli bku ttg menjahit,bli kain n tmn2nya.. mo bkin sdri...weleh..rempong bener ni orang...aku senyum simpul sj smbl dlm hati berkata " woooow ternyata diriku jd inspirasi jg"...*hiahhhhh narsis*....

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah..repot ya mak, kalo terus ditanggepin malah bikin capek hati :p
      anggep aja ujian kesabaran buat mak Irowati ^^

      Delete
  2. Benar tuh mak. Sy pernah dengar orang bilang begini: Jaman begini gak BBMan? lalu dia ketawa gak enak. Ucapannya bukan ditujukan untuk saya tapi sy yang mendengarnya mesem2 geje jadinya karena gak pake BB sampe sekarang hahaha. Sudahlah, setiap orang kan punya pertimbangan sendiri2 dalam memakai barang. Benar itu, yang penting hati kita. Sy pun akhirnya hati2 kalo bergaul, gak mau bergaul sama orang2 yang terlalu mementingkan barang atau penampilan ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang kenapa ya mak kalo ga pake BB? tetep keren kok ya tanpa BB ^^
      bagus, mak bukan tipe yg gengsian.. coba kalo yg mikirin gengsi diomongin gitu langsung deh pergi beli BB, hehe..

      Delete
  3. sungguh sayang banget jika hidup seseorang tergantung dari penilaian orang lain, bukan dirinya sendiri.
    karena dia berpijak pada sesuatu yg dia tidak bisa kontrol sama sekali.

    siapa yg bisa kontrol pikiran orang?
    capek sekali hidupnya... dan bisa jadi segala sesuatu yg dia usahakan... sebenarnya bukan untuk dirinya sendiri... tapi untuk orang lain...
    orang2 seperti ini kasihan sekali...

    semoga kita bukan termasuk orang2 tersebut, aamiiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak betuuul, aamiin mudah-mudahan ^^

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…