Skip to main content

Kenapa diriku ga suka baca postingan panjang yaaa??

Hal paling mengasyikkan dari aktivitas blogging tentunya writing and reading. Writing atau menulis postingan, dan reading atau yang biasa kita sebut blogwalking. Kalau lagi merasa buntu saat mau nulis, biasanya sih aku jalan-jalan dulu (blogwalking), ya..kali aja jadi dapet inspirasi atau semangat menulis gara-gara liat postingan temen yang lucu, seru dan bermanfaat. 

Kalau ga dapet ide juga setelah sekian rumah maya aku kunjungi, ya tetep aja aku paksain nulis, heeeuu.. apa ini nulis kok dipaksa?! well, maksudnya..aku memaksa diriku menghilangkan kebuntuan di otakku, karena menurutku..buat seorang blogger ga ada istilah buntu.. lha orang apa aja bisa kita tulis kok selama itu bukan hal buruk.. bisa apa yang kamu lihat hari ini, apa yang kamu rasain hari ini, atau apa yang kamu kerjakan hari ini pun bisa jadi postingan kan? ^^ Masalahnya cuma males... rasa males itu yang bikin kita merasa seolah-olah jadi buntu dari ide menulis, coba kalo kita semangat dan ga pake males.. pasti adaaa aja yang bisa kamu tulis.

Ngomong-ngomong soal blogwalking nih..aku bisa menghabiskan waktu berjam-jam dalam sehari untuk menyusuri sekian banyak rumah maya. Tapi, sayangnya bahasa inggrisku kacau..makanya jarang banget deh buka-buka blog berbahasa inggris, apalagi blog orang luar negeri yang sudah jelas ga pake bahasa indonesia, bikin aku puyeng karena ga ngerti, hihi.. ngerti sih dikit-dikit, tapi jadi kurang seru aja karena ga bisa ninggalin jejak juga :p *bisi ga nyambung komentarnya, atau lebih parah lagi ga dimengerti*

Tapi aku punya satu masalah yang agak aneh kali ya.. Kalau lagi berkunjung ke blog lain, dan mau baca postingannya..aku sering cek dulu itu tulisannya panjangnya seberapa ya, hihi..kurang kerjaan ya. Kalau postingannya panjaaang banget bisa dipastikan aku ga jadi baca, kecuali topiknya benar-benar menarik minat aku untuk baca. Jangankan yang postingannya diatas 1000 kata, yang mendekati 1000 kata aja diriku udah menggeh-menggeh bacanya karena kecapean *hehe, le..bayyy*


Aku juga heran sih sebenernya, kok bisa begitu ya.. Kira-kira temen-temen blogger ada yang gitu juga ga? hihi.. atau jangan-jangan cuma diriku aja yg begini :p Aku sih kadang berfikir karena aku memang ga encer otaknya, kurang bisa fokus, ditambah lagi daya ingatku juga ga kuat..makanya aku ga suka baca postingan panjang. Ah, nyambung ga sih alasannya. Makanya di blogku ga ada postingan yang terlalu panjang, pendek-pendek malah. Kalaupun suatu saat bikin postingan panjang, mending dibuat bersambung aja kali ya, ada bagian 1, 2 dan selanjutnya. Ya kali aja ada blogger yg punya masalah serupa denganku, hiii..ngarepp.

Comments

  1. hehehehe.... sama, aku juga gak suka kalau mampir ke blog lain, postingannya terlalu panjang..... malas bacanya.. hehehe, btw, postingan ini panjang gak yaaa?.... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. toss mak Afrianti ^^
      postingan ini ga lebih dari 400 kata mak, masih sedang sih kalo buat aku, hihi.. panjang itu kalo udah hampir 1000 kata :p

      Delete
  2. Hebat mereka bisa menulis panjang.. kadang eperidei.... kalau aku tergantung tema yang ditulis si

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih..ga mudah sebenarnya nulis panjang itu ^^

      Delete
  3. Hihihi...samaaa...!! Tapi mata saya jadi terlatih ambil "Inti sari" nya saja.
    Saya tak suka menulis atau membaca postingan panjang . Sampai Google pernah menegur,tulisan Anda terlalu pendek! :)

    ReplyDelete
  4. Aku jugaa males duluan klo mau baca tp postingannya panjang bgt. Haha..
    Blog bahasa inggris jg, klo mau komen bigung komen apa haha..

    ReplyDelete
  5. Iya, tergantung dari isinya, kalau bagus dan memang butuh baru deh dibela-belain baca smp selesai :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuull mba ^^ kalau bener2 menarik minatku baru mau baca :p

      Delete
  6. berarti mungkin mbak aslinya ga suka baca.. kayak saya hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. suka baca mba, tp emang bukan kutu buku sih :p hihi.. kalau baca pun saya pilih2..

      Delete
  7. kalau begitu mampir ke blog saya aja mbak. dijamin deh postingan saya pendek2 semua hehe......

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe...okeeehh saya insya Allah mampir ya mba ^^

      Delete
  8. sebetulnya sama sih mak. kalo aku nulis panjang biasanya dicicil hahahah... lha kalo topiknya masih sama dengan cerita yang berliku masa dipotong2 malah jadi kek sinotron yang bersambung terus gitu, apa malah dibaca ya?? hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau aku mah milih di buat beberapa bagian mak Sita, biar ga cape bacanya :p

      Delete
    2. wah gut aidea nih mak, biar jadi beberapa part yak..

      Delete
    3. iya kalo aku sih mending kaya gitu mak ;)

      Delete
  9. Aku kadang nulis panjang, mbak. Hehehe, baru nemu nih, yang pusing baca tulisan panjang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau otaknya encer kaya mba Nunik sih lancar jaya mau baca postingan sepanjang apa juga ya ;)

      Delete
  10. Aku sih ga sempet ngitungin katanya hehehe. Namanya jg liat dr hape, scroll aja terus. Biasa review naskah ratusan halaman sehari sampai bisa memutuskan layak atau ga cuma lihat dr sinopsis =) jd blogwalking jg tgantung sinopsisnya hehehe dan koneksi internetnya =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gitu ya mak, kalo aku jarang buka dari hape..ga puas :p hee..

      Delete
  11. Kl aku tergantung isinya mak, kl menarik hati mo panjang x lebar x tinggi jg ga masalah.. Ke postingan yg aku kurang minat/ga mudeng isinya bapanya sekilas aja ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..panjang x lebar x tinggi udah kaya bangunan ya :p

      Delete
  12. Hehehe... aku sih tergantung, Mak. Kalo postingannya asyik, atau temanya menarik, kayaknya 10000 kata juga aku jabanin. Tapi kalo postingannya tentang tema tertentu, misalnya politik... hehehe... aku pasti udah males duluan. Hihihihi.... Maklum lah Mak, aku tukang nulis panjaaaaaang. Tanganku lebih bawel daripada mulut :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. 10rb kata aku bacanya berhari2 kali mak :p
      iya mak, lha ini komennya aja panjang, hehe..

      Delete
  13. Sama jg mak...klo panjang bikin jenuh plus siwer dimata...kecuali kalau topiknya bagus dan kita suka...klo nggak mah...cm sekilas pandang....hihihi...ternyata ada temenya....

    ReplyDelete
  14. Iya mak .. bikin mata cepat capek. Pernah baca dan liat di seminar blog, memang disarankan kalo posting blog yang pendek2 saja, sehalaman. Tp saya sendiri biasa tidak terpaku di situ, tergantung topik yang sedang ditulis sih. Kan ada tulisan yang gak bisa dibuat pndek, atau kalo mau dipotong, sayang juga. Jadi yaah .... panjangnya beda2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan mata aja yg capek, otak aku juga mak..
      wah, beneran mak disaranin gitu?? setuju bgt, aku dukung :)

      Delete
  15. kalo bewe emang harusnya santai, jadi aku lebih suka nulis yang ringan dan pendek2. :D kecuali pas bikin review, itu rada panjang gpp hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa mak, paling enak baca tulisan yg diulas secara ringan, ga terlalu panjang tp tetep bermanfaat ^^

      Delete
  16. Kali terkait sama mata mak. Kalo aku sih gitu, lama2 baca depan layar bikin pening. Matanya ga kuat akibatnya jadi pusing

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku bw berjam-jam kuat mak, cuma ya itu postingan yg panjang bgt aku lewat :)

      Delete
  17. tergantung bahas tentang apa mbk,kalo menarik baca segitu banyaknya ok,,tp kalo dari paragraf pertama/judulnya g menarik oke,bye hahahha.....makannya saya membatasi nulis di blog,mbatasi apa males sih ini hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. oalah...jarang nulis mah ga ada hubungannya sama nulis panjang mbak Hana :p
      hihihi..bisaa aja ngelesnya ^^

      Delete
  18. pake ilmu mmbaca memindai aja mba,,aku jg ngga bca postingan penuh,,cm bcanya sekilas2 aja tp urut jd tau apa isinya dn bisa komen,,klo bnyk ftonya siih biasanya aku lbh seneng liat foto2 nya he he klo blog brbhasa inggris jg aku lewat mba he he takut salah paham coz kacau jg inggrisku,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo aku ga suka baca diloncat2 gitu mba Tita, kalo baca ya baca semua ga ada kalimat yg dilewat ^^ iihh sama mba, aku jg lebih seneng liat postingan ada foto2nya, apalagi kalo foto makanan2 enak,, ehh :p

      Delete
  19. hihihhi klu gitu tulisanku ga panjang ya mak...soalnya dikoment tuh ..hehehe makasi udah mampir

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..aku masih kuat segitu sih ^^
      sama-sama ya mak Ina

      Delete
  20. hihihi berarti tulisan sya ga panjang donk...makasi udah mampir mak

    ReplyDelete
  21. waaahh, kita mirip - mirip dikit ya mba, belum lagi kalo tulisannya kecil, berdempet-dempeten, background dark, ditambah animasi yg berkedip-kedip,,huuuffft, bikin mataku jadi silau, gak jadi baca,,paling klik like aja, udah itu, minggat deh,,hehhe
    atau mungkin mba tertarik dengan yg satu ini, yaah, agak panjang juga sih kelihatannya, maklum nulisnya dalam keadaan maksa and mood mini :)))

    http://aidamaruf.blogspot.com/2014/02/mati-ide-melanda-diriku-oh-tidaaak_8311.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..iya mba :p kecuali topiknya menarik minat saya banget, baru deh dibaca..
      oke ntar saya berkunjung kesanaa ^^

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…