Skip to main content

Pelecehan Seksual Yang Pernah Kualami (Bag.1)

Dulu saat usiaku sekitar 5 sampai 6 tahunan aku sering bermain di luar rumah bersama teman-teman yang juga adalah tetanggaku. Di usia itu aku belum kenal yang namanya hijab *yaeyalaaah*, secara anak kecil berkerudung pun baru booming beberapa tahun belakangan ini kok. Dulu tuh ya, jaman aku TK, SD, SMP, bahkan sampai SMA, teman-teman yang pake kerudung masih bisa dihitung pake jari deh. Jadi diusiaku yang masih kecil itu aku masih pake baju celana pendek, rok pendek, dress pendek, ya..pokoknya baju standar anak-anak lah. Oya, dulu belum musim anak-anak pake legging kaya sekarang :p

Sumber gambar : inspirasinusantara.com

Disela-sela waktu bermain di luar rumah ini lah aku dan teman-teman sering jajan, entah itu di warung atau di abang-abang penjual yang lewat atau mangkal dekat rumah. Ada satu penjual gulali, tau kan yaaa, gulali yang dibentuk-bentuk gitu jadi burung, jadi mainan, jadi ayam dan lain-lain. Nah, penjualnya itu sudah lumayan berumur, kira-kira umurnya sekitar 40 tahunan saat itu. Aku dan teman-teman sering beli gulali ini. Apalagi, si bapak penjual gulali ini beberapa kali memberiku gulali gratis. Wah, anak mana yang ga seneng dikasih jajanan kesukaannya, yakaaan.. 

Eh, tapi lama-lama kok aku merasa ada yang aneh ya sama yang dilakuin bapak penjual gulali itu. Saat aku sedang membeli gulalinya dan menunggu gulalinya selesai dibuat, tangan si bapak penjual itu beberapa kali memegang alat kelaminku. Terus terang saat itu aku masih lugu bin polos bin naif. Aku ga ngerti ini si bapak ngapain sih megang-megang. Satu yang aku rasain kala itu GA NYAMAN, ada perasaan aneh yang menghinggapiku saat itu. Perasaan yang aku sendiri bahkan bingung gimana ngutarainnya sama orang lain, termasuk mamaku. Aku baru bercerita soal ini saat aku sudah jadi emak :p

Setelah aku remaja barulah aku ngeh kalau itu pelecehan seksual. Alhamdulillaahnya yang dilakukan si bapak itu ga sampe bikin aku merasa sakit. Dia hanya menyentuh tanpa menyakiti, tapi dia menyakiti jiwaku. Karena kalau terjadi hal yang lebih dari itu pasti dampaknya lebih buruk, na'udzubillahi min dzalik. Lama kelamaan aku merasa takut sama bapak penjual gulali itu, jadi aku selalu menghindar setiap bertemu dengannya. Dan akhirnya si bapak penjual itu tak pernah lagi aku lihat. 


Bersambung...

Comments

  1. Penjual gulalinya ko bisa kaya gitu yah,,,, kalau dia punya anak terus di gituin gimana yah,,, enggk punya perasaan -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. mudah-mudahan Allah kasih hidayah utk bapak penjual gulali itu, aamiin.

      Delete
  2. Masyaallah mak...makanya klo kt punya anak gadis sedini mgkn diberi perngetian, dr anak sy kecil sy bilangin jgn mau dipegang atau dicium klo bkn keluarga sdri, jgn mau diajak org yg bkn kluarga sdri (keluarga inti). jk mrk melakukan yg spt itu cpt lari..bla bla bla mak...ya anak sih tanya knp, sy jelaskan klo mrk bkn org baik klo berbuat spt itu..sp skrgpun msh ketar ketir mak...krn hal spt itu meninggalkan trauma kan mak..kr sy jg prnh mengalami 1x dibus, pdhl sy sdh SMU,kr busnya penuh & berhimpitan, ee seenaknya ada tgn mengrayangi dada sy...duh rasanya jijik bgt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak kita harus mengedukasi anak sejak dini soal ini.. pasti ada trauma..saya juga dulu jadi agak penakut gara2 itu.. :( mudah2an ini jadi pembelajaran buat kita ya mak utk mengedukasi anak soal ini..

      Delete
  3. Iya, Mak. Waktu kecil, kita tidak sadar kalau hal seperti ini merupakan bentuk pelecehan seksual. Semoga kita bisa menghindari anak2 kita dari segala macam bentuk pelecehan seksual. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak namanya juga anak-anak, masih belum terlalu paham soal itu.. aamiin, semoga Allah selalu melindungi kita semua khususnya para wanita dari hal2 seperti itu..

      Delete
  4. Aku juga khawatir karena aku juga punya anak perempuan mbak. Lebih harus total menjaganya ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, menjaga anak perempuan harus lebih extra hati2..

      Delete
  5. wahh mak serem banget ya..aduuh yg punya anak kecil kayak saya (9 thn) kayaknya mesti lebih waspada nih, minimal berupaya menjadi pendengar yg baik agar anak mau menceritakan pengalamannya saat tidak bersama kita. Biasanya anak suka takut cerita juga tentang hal2 kayak gini..Salam kenal juga Mak Arifah.:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betull mak kartina, kita harus berusaha jadi ibu yg bisa bikin nyaman anak saat ia bercerita ^^ makasiih mak..

      Delete
  6. Alhamdulillah cuma sekali ya, mak. Tp itu saja sudah merusak jiwa. Aq berkali2 dan seperti rumah yg sudah pernah jadi tempat lahiran kucing, dtg aja terus kucing2 yg lain. Ironisnya, kejadian pertamaku malah di tk islam loh (ampe skrg ga mau masukin anak ke situ). Setelah itu sm om2 sendiri dan aq ga pernah py celana pendek drumah apalagi lelarian dgn singlet. Kayanya para pedofil itu py byk alasan utk membenarkan perbuatannya. Belum lg si para pervert di ankot, bus, kereta, keliaran di jalan doooh knp siy gue ktm mlulu yg bginian :-/

    ReplyDelete
    Replies
    1. astaghfirullah mak, mudah2an semua ujian itu bs menghapuskan dosa2 mak Melati ya, aamiin. ya memang mereka bs ada dimana aja, makanya harus hati2 :(

      Delete
  7. tak semua orang mau mengakui peristiwa buruk yang dialami mak, saluut ya. moga jadi penyadaran bagi yang lain. amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku berharap ini bisa bermanfaat buat orang lain.. makasiih mak Ida ^^

      Delete
  8. waduh mak, aku jg sering parno kalo anak perempuanku main di tempat tetangga.. ada 1 tetangga dlm 1 rumah cm ada 1 om (usia >40 th, belum nikah) dan keponakannya (sekitar usia 20-an). anakku suka main disitu, nge-game atau main gitar. aku selalu parno & nyuruh pulang. bukan mau su'udzon ya mak.. tp waspada kan ga salah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. mulai sekarang minta anak mak Sita utk ga main lagi disitu mak, biasanya feeling kita suka kuat kan sbg ortu.. ini bukan berarti kita berprasangka buruk tapi lebih kpd bentuk kehati2an dan berusaha melindungi anak mak ^^ apalagi anak kita perempuan..

      Delete
  9. Masya Allah...
    kiranya memang harus hati2 dengan sikap orang2 seperti itu dan pengalaman menjadi pembelajaran utk anak ke depannya sehingga tdk mengalami hal serupa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, pengalaman saya ada hikmahnya jg ternyata.. ^^ salam kenal ya mak Siethi..

      Delete
  10. Masya Allah... pengalaman yang tidak menyenangkan tentunya ya Mak.
    Sedih deh bacanya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. sangat mak Reny :( tp alhamdulillaah skrg ada hikmahnya..

      Delete
  11. Ya Allah..... apa maksudnya coba.. megang2 kaya gitu......*ck..ck..ck...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga tau deh mak apa yg ada di otaknya :(

      Delete
  12. Anak saya pernah mengadu, teman bermainnya diperlakukan seperti itu. Saya marah dan memberi tau Ibunya. Diluar dugaan ... si Ibu tenang-tenang saja menanggapi. (jadi marah 2 x dehh..). Niat saya mau menegur si Tukang Jualan,tp dia enggak lewat-lewat lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahh?? tenang2 aja.. berarti ibunya harus di edukasi itu mak :(

      Delete
  13. saya juga kuatiran dengan anak mak....soale pelecehan seksual sering banget terjadi...., dulu sempat anak perempuan saya sering main di belakang rumah, banyak laki2 di rumah itu...biar masih 3 tahun, sering langsung saya jemput mak....rasanya ga tenang banget....

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan dibiarin mak anak balita main tanpa pengawasan kita sbg ortu, skrg harus extra hati2, apalagi anak kita perempuan ^^

      Delete
  14. kalau bisa nih, kalau bisa... pingiiin banget bundanya ngintili anak-anaknya kemana pun mereka pergi hihihi
    namun kalau demikian kapan anak bisa mandiri dan dewasa?

    meski pun tidak bisa mengamati mereka dari dekat... namun tetap berusaha "memantau" mereka...

    btw saat anak perempuan saya masih usia 1,5 thn, dia dicium pipi sama anak lelaki tetangga sebelah yg usianya 5 tahunan... geram banget saya, gak suka aja... itu udah tanda-tanda kurang baik/sopan... abis tahu begitu, saya kasih tahu anak perempuan saya juga kakaknya (cowok usia 4 thn), jangan boleh ada yg nyium, kecuali ayah & bunda aja :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa yah, nanti anak ga mandiri lagi kalo terus2an ditemenin mama :p
      Ya seenggaknya saat anak kita masih usia balita / maksimal dibawah 12 tahun sebisa mungkin sih jangan dibiarin main sendiri tanpa pengawasan ortu / org dewasa yg kita percaya. Jaman skrg rawan kejahatan pada anak kecil mak..
      Toss mak, aku juga ga bakal suka anakku dicium2 pipi sama org lain, kecuali sodara masih boleh lah, but ga lebay dan bukan nafsu..

      Delete
  15. Aduh mak, memang pelecehan seksual dimana-mana. Seringkali korban ga berani cerita, merasa takut, aib dsb. Saya juga pernah ketemu exhibionist.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, yang lebih bahaya itu saat korban ga berani cerita sama siapa2.. Padahal dengan cerita bermanfaat utk orang lain, memberi pelajaran utk pelaku, juga meminimalisir trauma panjang.

      Delete
  16. Pas masih sekolah dulu, saya lupa SMP/SD, di angkot pernah ada laki-laki umur 20 tahunan gitulah, ngeliat saya dengan tatapan mata mengerikan n senyum-senyum ga jelas Mak. Pakai syahwat gitu naudzubillah, pas saya turun pake bilang "kok turun sih". Saya langsung ngacir deh, untung ga diikutin >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mak, alhamdulillaah ya ga sampe diikutin.. ngeri. Kita juga harus waspada sama orang kaya gitu..

      Delete
  17. berarti itu dulu banget yah, udah ada kasus pelecehan seksual

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya udah lama, dua puluh tahunan yang lalu.. Udah ada tapi belum banyak yang ketahuan kaya sekarang..

      Delete
  18. Iih... ngeri bangettttt! Ya ampun! Dirimu kuat bener baru cerita sama org tua setelah jadi emak-emak, mbak. Ngeri ya. Sekarang mah PK dimana aja. Di busway, bus umum, angkot malah kadang ada. Nunjukin alat kelaminnya. Hiy! Sebel banget rasanya. Orang kayak gitu harusnya dihukum yang jera ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Inilah yang bikin para perempuan jadi mudah parno kalau pergi sendirian ya -_-

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…