Skip to main content

Tips Anti Gendut Ala Aku

Aku maleees banget yang namanya olahraga, jangankan untuk senam-senam aerobik gitu, untuk sit-up aja beberapa set hoream pisan (males banget). Terakhir aku suka olahraga ya waktu setelah melahirkan aja, itupun hanya sebatas gerakan-gerakan standar, untuk sedikit ngencengin perut yang sekarang udah lumayan melar lagi karena ga pernah olahraga :p palingan olahraga aku ya nyapu, ngepel, nyikat kamar mandi dan jalan-jalan *yaelah kaya gini dibilang olahraga*.

Problema ibu-ibu yang udah punya anak ya itu, badan gampang melar. Kalau ga dijaga bisa gendut :p Sedangkan aku ga pengen gendut, karena tinggi badanku ini ga sampai 150 cm. Bisa kamu bayangin dong gimana kalau aku gendut..aku bakal ga pede *tutup muka*. Tapi aku salut loh, sama orang lain yang badannya big size tapi bisa tetap pede dan tampil oke bahkan modis dalam balutan jilbab ^^ Sebenarnya sih, aku tuh tipe yang gampang gendut juga..banyak makan sedikit aja timbangan begitu mudahnya naik.

Naaah, berhubung aku males olahraga dan gampang gendut..aku harus melakukan sesuatu, mau tauu? kasih tau ga yaa :p 
Ini nih 4 tips anti gendut ala aku, yang sepertinya memang bikin aku jadi ga gendut ^^

1.  Ga Banyak Makan Nasi
Nasi itu mengandung banyak karbohidrat, yang kalau dikonsumsi terlalu banyak, apalagi nasinya digoreng dan kita ga pernah olahraga *seperti sayah* bakalan bikin badan melar. Biasanya sih aku makan nasi siang dan sore, paling sesekali makan nasi di pagi hari kalau pas lagi sarapan nasi kuning atau nasi goreng. Aku makan nasi hanya beberapa sendok aja, ga pernah lebih dari 10 sendok deh. Tapi yang dimaksud nasi disini nasi putih lho ya, kalau nasi merah aku kurang tau tuh, hehe.. jumlah karbohidratnya sih memang ga sebanyak nasi putih. 

2.  Menghindari Makan Berat Di Malam Hari
Setelah makan, tubuh kita pastinya butuh waktu untuk bisa memproses makanan yang masuk dengan baik dalam perut kita. Nah apa jadinya kalau setelah makan, beberapa waktu kemudian kita langsung tidur. Ketika tidur otomatis proses dari pembakaran lemak dari makanan itu akan terhambat, yang bikin lemak di tubuh kita malah tertimbun, pada akhirnya bikin gendut deh.. Makanya aku menghindari yang namanya makan malam, yang ada hanya makan pagi (sarapan), makan siang dan makan sore. Biasanya aku makan sore paling telat sekitar jam 6 an.

3.  Mengurangi Makanan Berlemak
Tentunya dong yaa, kalau ga pengen gendut ya terpaksa harus meminimalisir asupan makanan berlemak. Seperti : gorengan, makan bakso, makanan cepat saji, dan lain-lain. Yang aku sebutin di sini ya makanan yang berusaha untuk aku batasi konsumsinya, sebenarnya masih banyak lagi makanan berlemak yang bikin gemuk. Dulu sih jaman aku masih kerja di luar rumah, sempat ngalamin sering jajan di luar, seperti gorengan dan bakso. Makanya dulu waktu gadis berat badanku lebih berat dari sekarang. Sekarang sih masih suka makan-makanan itu, tapi ga sampai setiap hari lah pokoknya, paling sering juga beberapa hari sekali.

4. Membatasi Makan Daging

Dalam daging terkandung lemak yang cukup banyak, makanya kalau ga dibatasi konsumsinya bisa menyebabkan badan kita gendut. Setahu aku sih, bagian daging yang paling rendah lemaknya cuma dada ayam tanpa kulit, dan dimasak hanya dengan cara di rebus aja. Sejak kecil aku memang terbilang jarang mengkonsumsi daging. Maklum lah aku berasal dari keluarga sederhana, yang memang ga ada budget untuk sering beli daging, hehe..tapi aku bersyukur lho, karena dengan begitu aku jadi doyan sayuran dan aku bukan orang yang suka pilih-pilih makanan. Kebiasaan jarang makan daging jadi berlanjut sampai sekarang, meskipun kondisi ekonomi alhamdulillaah sudah lebih baik, paling hanya sesekali makan daging putih (ayam), sedangkan daging merah (sapi) ya pas hari raya Islam aja ^^ Dengan begitu saat hari raya makan daging sapi tuh berasa istimewaaa banget menu makannya, gara-gara jarang makan daging sapi *norak gak?*.

Ini tips anti gendut ala aku lho yaaa..belum tentu juga benar-benar berhasil untuk semua orang :p Tapi boleh lho dicoba, siapa tau cocok juga sama kamu..

Comments

  1. waah tips nya menarik lho...saya juga gak pengin gendut...

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasiih mak Ida ^^ iya nih mak, lebih nyaman kalau ga gendut..

      Delete
  2. aku juga pengen punya perut rata seperti gadis dulu, tapi malas benar olah raga. Makasih tipsnya ya Mbak, mau tak praktekin

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbak Evi ^^ pengen punya badan oke tp aku males cape :p
      sama-sama mbak.. Semoga berhasil..

      Delete
  3. Replies
    1. mak Meutia kayanya jauh lebih tinggi dariku ya, aku juga 43 mak BB nya ^^ dan ini udah cukup utk aku..

      Delete
  4. waaaah, menghindari makanan berlemak sepertinya yg paling berat ya mak.. tapii harus terus dicoba! hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuull, menghindari jajanan berlemak tepatnya kalo buatku sih.. goreng2an, makan bakso, batagor..itu kan enak-enaaak :'(
      salam kenal ya mbak Raisa..

      Delete
  5. haaai mak..kayaknya sama nih TBnya.. yaa tips ini keren banget untuk daku yang berusaha memerah lemak yang menimbun. Semoga bisa jadi ideal akkh ;) toos..btw aku belum difolbek loo twitternya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. temenan sama high heels dong ya mak :p
      yuk mariii *toss*
      udah di folbek dari bbrp hari yg lalu kok ^^

      Delete
  6. Aku tu makannya dkit mak...ngemil jg jarang, mkn yg berlemak jg jrg, mkn daging jg jrg, tp kok ya endhut ya...dl nya kurus mak tp setelah oprasi kr keguguran ( hamil diluar kandungan) tubuh ini kok jd endhut n g bs kurus lg....hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah mak, berarti mak Irowati terpaksa harus olahraga, hihi..
      ayo mak semangat olahraga *padahal aku juga males* :p

      Delete
  7. Maaf mak.. commentnya dobel2 jd aku hapus...hihi

    ReplyDelete
  8. Aku tuh susah banget nurunin berat badan meski cuma sekilo aja... #sigh

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus olahraga ekstra kayae mak Reni :p

      Delete
  9. Waah aku paling males olahraga. Alesannya, ya itu tadi, nyapu-ngepel-jalan2 hunting sayuran sudah termasuk olahraga kan? *ngeles*
    Pernah nyoba tpis no 1. Hasilnya? Malah jadi sakit :(
    Nyoba tips 2,3 dan 4 juga pernah. Hasilnya? Gagal... krna ga tahan godaan, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mak Rianna, buat aku juga pekerjaan rumah tangga udah kayak olahraga kok :p
      hihi..berarti harus nyoba cara lain mak ^^

      Delete
  10. Olahraga ku tiap hari ya bersih2 rmh mak hehehe... Aku jg susah bgt kurus nih hiks.. Mkn nasi cm sekali lo, tu jg dikit, sayur udh byk mkn berlemak jg jrg ntah knp blm kurus jg (mewek) :-P

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak makan camilan atau yg manis2 ga mak ? :p
      udah mentok ya mak.. ^^

      Delete
  11. dan keempatnya sudah saya buktikan mbk :D
    salam kenal^^

    ReplyDelete
  12. Aku endutzzz, naik 16 kilo hbs KB... Hiks... T,T

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo semangat mbak Fathah Dian, supaya BB nya bisa kembali langsing ^^
      tapi ndut juga ga masalah kalau kita nyaman mbak..
      salam kenal yaa..

      Delete
  13. Bener Mak... saya sudah mencoba. Mau makan apa saja yang dipantang, silahkan!. Asal Nasi 1 kali saja, dan dimakan jangan malam hari. Pokoknya mulai jam 5 sore saya tak mau makan berat hingga pagi harinya. Keren resepnya Mak!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…