Skip to main content

Yang Berbeda Dariku Sebelum Dan Sesudah Menjadi Ibu

Kali ini aku mau buat postingan yang lain dari biasanya :p *masaaa?* postingan ini kaya buat seru-seruan aja..hehe. Mudah-mudahan aja tetep ada mangpaatnye yeee.. 

Aku mau mengulas beberapa hal yang berbeda dari diriku sebelum dan sesudah aku menjadi ibu. Ada banyak hal pastinya, termasuk perutku yang semakin gendut saja, yup..semakin gendut, perlu saya ulang..semakin gendut, karena sebelum menjadi ibu pun aku sudah punya perut yang ga tipis kok, hehe..maleees olahraga, yang ada timbunan lemak betah deh. 

Pertama yang akan aku bahas adalah soal kuku. Dulu waktu masih gadis aku seneeeng banget manjangin kuku. Rasanya kok ga pede gitu ya kalau kukunya pendek. Jemariku ga lentik dan ga panjang, jadi supaya keliatan lebih oke *menurutku* harus pake kuku panjang. Dulu masih sempet sih ngerawat kuku, ngebentuk kuku..supaya lancip atau bentuk kotak ala Rosalinda :p (pertama kali liat bentuk kuku kotak ya dari tokoh telenovela Rosalinda). Tapi, sesudah menikah dan jadi ibu, aku males banget manjangin kuku, sekarang yang ada risih kalau seminggu aja belum potong kuku. Kayanya sih ya..berhubung dulu aku jarang banget bersentuhan dengan kerjaan rumah tangga, sedangkan setelah jadi emak malah hobi bersih-bersih dan beres-beres rumah, makanya dulu sih bisa manjangin kuku. 

Abis potong kuku nih ^^


Kedua adalah make-up, sebelum punya anak (apalagi waktu belum nikah) aku seneng banget yang namanya dandan, malah sempet juga punya kosmetik lengkap dari mulai foundation sampe blush on. Merek kosmetik juga pengennya yang lumayan oke. Tapi semenjak punya anak aku ga suka dandan tebal, cukup baby cream, baby powder ditambah matte lipstick. Kalau yang ini sih kayanya sejak jadi ibu, diriku lebih mikirin efisiensi, hihi..kenapaaa? karena merek baby cream dan baby powder yang aku pakai sama dengan yang putriku pakai juga :p kalau abis kan bisa gantian makenya.. heeuu.. *dasar emak-emak pengen ngirit*. Eh, tapi bukan karena efisiensi semata lho, tapi karena bawaannya beda aja, setelah jadi ibu-ibu ga mau ribet, pengennya dandan cepet, palingan 5 menit beres ^^


Kosmetikku setiap harinya
Ketiga soal penampilan, sesudah menikah dan kemudian punya anak, aku lebih suka penampilan yang lebih simpel. Kalau dulu aku suka pake baju yang ada rompinya, suka pake cardigan atau blazer, tapi sekarang lebih seneng tampil simpel aja, begitu juga untuk model maupun warna baju (sekarang lebih simpel). 

Keempat soal bepergian, setelah punya anak kok rasanya maleees pergi-pergi sendiri :p *kenapa yaaa*. Paling enak ya pergi bawa anak, paling enggak sama mama atau adikku deh ^^ Kalau dulu sih, aku nyaman tuh pergi-pergi sendiri, entah itu pergi belanja ke supermarket, mall atau ke toko buku. Sekarang jadi semakin kuper alias kurang pergi-pergi :p hihi.. bukan kurang perhatian atau kurang pergaulan lho..

Dan yang terakhir, atau yang kelima adalah soal menyeberang. Sekarang setelah punya anak, aku jadi agak penakut kalau mau nyeberang jalan raya. Padahal dulu aku kebilang berani dalam soal nyeberang jalan raya. Yang ini sih agak aneh ya *hmmm*. Bisa jadi karena sekarang aku punya tanggung jawab ke anak jadi lebih ekstra hati-hati.

Comments

  1. aarkkk manis banget ya mbk jadi ibu,doain sayyyaaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sangat manis mbak Hana harus coba ^^
      mudah2an ga lama lagi mba menyusul jadi ibu..

      Delete
  2. Kalau kuku aku seneng pendek dengan pacar (bukan kutek)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah rajin nih mak Nunu, saya mah malesss..padahal seneng kalo liat kuku yg pake pacar gitu ^^

      Delete
  3. Sebenernya masih suka dandan sih, tapi nggak sempet heheheee.... Nganter anak2 aja mesti kebut2an spy gak telat. Tapi ibu2 yg msh muda kyk dirimu dandan aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. aku juga ga sempet dandan kok *sok sibuk* :p
      faktor males mak diriku mah..pengennya yg simpel n natural ajah ^^

      Delete
  4. Sama mak setelah nikah aku juga gak suka ribet dlm segala hal, tapi juga penakut dulu berani kebut2an sekarang kok takut bgt, kenapa ya???

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayanya karena kita merasa udah punya tanggung jawab lebih dari sebelumnya kali ya mak.. ^^

      Delete
  5. Waktu masih gadis, saya takut kalau sendirian dirumah, jijik sama Kecoa. Setelah berkeluarga, serasa punya teman meski bayi masih dalam kandungan. Dan... tidak takut dengan Serangga apapun, karna ingin melindungi Anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bagus dong ya mak.. diriku sih masih tetep parno ama tikus dan cicak, hiiii...

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…