Skip to main content

Horeee, Hemat 100 ribu (Lepas Diapers)


Diapers serbaguna, bisa untuk topi. Hihi..ini bersih lho ya :p *jangan ditiru*

Bagi ibu-ibu yang memiliki bayi sampai balita tentu ga asing lagi dong ya dengan popok sekali pakai (pospak) atau diapers. Sama halnya dengan saya selama hampir 2 tahun setengah ini. 

Namun sejak usia Alia 2 tahunan, alhamdulillaah ia sudah mulai belajar pipis di kamar mandi (toilet training). Jadi pake diapers cuma pas malem aja mau tidur, atau kalau lagi bepergian ke luar rumah. Meskipun pakai diapers hanya di malam hari, tapi pengeluaran untuk itu per bulannya lumayan juga lho. Kurang lebih 100 ribu rupiah saya keluarkan untuk beli diapers ukuran XXL. 

Sampai akhirnya beberapa minggu yang lalu, saya baca postingan mbak Zakia soal putri balitanya yang sudah berhasil lepas dari diapers. Abis baca postingan mbak Zakia itu, saya jadi terinspirasi juga deh buat ngajarin Alia lepas dari diapers. Sebelumnya terima kasih ya mbak Zakia :) *kasih peluk cium*.

Tadinya sih, saya fikir biarin deh Alia sebelum tiga tahun pakai diapers terus kalau malem. Tapi setelah dipikir-pikir, kalau lepas diapers lebih cepat kan lebih baik (Alia saat itu usia 2 tahun 5 bulan). Langsung deh beberapa hari kemudian saya praktekkin keinginan itu. Saya coba Alia ga pake diapers pas tidur malam. Beberapa menit sebelum jam tidur, saya ajak Alia pipis dulu. Kalau sudah dekat jam tidur malam, Alia ga saya kasih banyak minum, khawatir tengah malam ia pengen pipis. 

Sebelum tidur, saya beri Alia pengertian. Saya bilang, "Alia ga mama pakein P*mp*rs yaa, jadi ga boleh ngompol di tempat tidur. Kalau pengen pipis bilang mama ya, ntar pipisnya di kamar mandi". Ternyata besok paginya, alhamdulillaah berhasiiil :) Selama beberapa minggu ini Alia ga pernah lagi dipakein diapers, meskipun pernah juga sih sesekali Alia masih ngompol (tapi semua ada prosesnya). 

Horeee, hemat 100 ribu gara-gara lepas diapers *nyengir puas*. Ternyata ga sulit kok, mengajari batita lepas diapers. Selamat mencoba dan semoga berhasil ya moms :)

Comments

  1. Wah menyenangkan ya Mbak pengalamannya. Alia pinter dan cantik, moga jadi putri yg shalihah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang paling menyenangkan adalah, bisa menghemat 100 rb *hihi*
      Aamiin, makasiih mbak Titi :)

      Delete
  2. SElamat ya ALia, udah lepas diapers :) Kalo aku malah lebih susah toilet training di siang hari mak. Sejak usia lima bulanan Thifa kalo malem begitu ngelilir aku tatur, kalo ngga bangun ya ngga pips dia. Jadi aku pakein diapersnya pas habis mandi pagi. Kalo siang kan ngga lebih banyak meleknya, nah itu yang agak susah diprediksi. Tapi Alhamdulillah usia 16bulanan udah lepas diapers sama sekali, gara2 waktu itu berengen kulitnya. Karena kesian ngga kupakein diapers, ternyata membawa hikmah berengannya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiihh :)
      Waaahh 16 bulan mak, lepas diapers? Hebatnyaa Thifa nih..
      Hehe, sakit membawa hikmah ya.

      Delete
  3. wahh senangnya berhasil ya mak..anakku 3 tahun juga udah lepas diapers. sekalipun tidur juga dia sudah bisa terjaga kl mau pipis. Bersyukurnya dia kayaknya yg merasa "ga betah" pake diapers..awalnya memang sulit ya mak, ngajarin anak pipis di toilet..tp dgn terus kasih latihan dan banyak memuji,,akhirnya dia senang dan bangga. Setiap abis pipis di toilet,,anakku pasti lapor mamanya.."Ma Barra dah pipis di lobang WC" Alhamdulillah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mak, lega deh Alia udah lepas diapers ;)
      Betul mak, pujian bisa bikin anak termotivasi melakukan sesuatu ya..

      Delete
  4. Horeee...seneng bgt ya mak klo anak bs pipis di toilet dan g ngompol lg...kiss for Alia cantik....ank sy dl g prnh pkai diapers mak, sejak bs jln, klo pipis selalu menunjuk klo mau pipis...kr blm bs ngomong..cm bilang eh eh...klo pas tdr mau pipis tdrnya pasti gelisah jd lgsg sy bw ke toilet pasti deh pipis...hehe..lucu bgt...yah..jd pingin punya momongan lg mak...hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa seneng :) Makasiih..
      Waaahh hebat bangeeett anak mak Irowati, hehe..iya punya anak memang seru mak..

      Delete
  5. Mantap... Semoga saya segera bisa nyusul. Anak sy skrg 1,5 tahun. Udah diajarin ke WC dari usia 4 bulan. Semoga segera ngerti ke WC :').

    ReplyDelete
    Replies
    1. 4 bulan mbak?? hebatnyaa mama-mama sekarang :)

      Delete
  6. waaaa... selamat yaa mbak alia... makin nambah pasti sayangnya mamanya, udah bikin mama bangga juga berhemat :)
    smoga makin banyak kebanggaan mama yg diwujudkan mbak alia nantinya, aamiiin :)
    peluk cium dari cepu ;))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiih umminya Hanifah :)
      Iya doong.. aamiin mbak.

      Delete
  7. Anakku 17 bulan dan 24 jam pake diapers. hihihi
    Pagi sampe sore pake clodi, malam pas tidur pake pospak. Lagi toilet training tapi baru berhasil pup aja, pipisnya masih dimana2 kalo gak pake diapers. Wah.. kudu semangat lagi nih supaya hemat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayooo mak Srikandi semangat ajarin si buah hati lepas diapers :))

      Delete
  8. meski aku blm menikah.... aku teteeppp nyimaaakkkkkkkkkkk :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh jgn salah mbak, baca beginian bisa jadi pancingan spy cepet nikah n punya anak :)) hehe, kan buat bekal mbak buat nanti kalau punya anak..

      Delete
  9. yuhuuuu.. selamat ya Alia, udah gede udah ngerti semua yang di omongin mama. Hemat 100 ribu itu, hari gini sesuatu bangeeet. :D

    ReplyDelete
  10. alhamdulillah anak ke3 saya sudah ga mau pake popok kalo di rumah, sejak awal taun baru kemarin. ada ruam jadi dia suka rewel

    ReplyDelete
  11. Wah..selamat ya Alia..anakku belum nih mba masih pake diaper pas bobo

    ReplyDelete
  12. anak sy syafieq udah 22 bulan mak,tpi toilet training itu susyah bgt *ngelap keringet*,jdi jdi jadiiii msh pke diapers deh... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo banyakin kasih motivasi mak :) tapi Alia juga 22 bulan masih pake diapers kalau malam :p

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…