Skip to main content

Gak berhasil memberi ASI, berarti bukan ibu yang baik??


Kali ini saya mau bahas soal ASI. Kadang, saya suka merasa ada yang kurang..karena saya gak berhasil ngasih ASI untuk Alia selama 2 tahun, sesuai dengan keinginan saya sewaktu hamil. Saya juga suka gak enak deh kalau ada orang yang bahas soal ASI, kemudian mereka menyinggung para perempuan yang gak ngasih ASI ke anaknya, mereka bilang seorang ibu seharusnya memperjuangkan hal itu. Padahal, menurutku banyak banget perempuan yang memang sangat ingin memberikan ASI namun nyatanya gak berhasil, seperti yang saya alami. 

Jadi, semasa hamil saya udah berkeinginan untuk memberi ASI pada anak saya begitu ia lahir, hingga usianya dua tahun. Sebelum lahiran, saya banyakin makan, termasuk minum air kacang  hijau yang katanya bisa melancarkan ASI begitu melahirkan. Saya juga suka melakukan massage di bagian payudara dan saya bersihkan bagian putingnya, dengan niat agar ASI nya nanti keluar lancar.

Begitu anak saya lahir, saya coba beri ASI namun hampir-hampir gak keluar. Saya bersyukur anak saya dilahirkan di rumah sakit yang gak sembarangan memberi susu formula pada bayi baru lahir. Lalu, saya tanya sama bidan di rumah sakit gimana kalau ASI gak keluar. Bidan itu bilang, usaha terus..nanti juga keluar kok *menghibur*. Katanya, bayi baru lahir kuat sampai 3 hari gak diberi asupan apa-apa. Jadi saya berharap sebelum tiga hari ASI udah keluar. Selama tiga hari itu saya coba terus menyusui, namun yang keluar sedikit sekali, hanya beberapa tetes. Saya juga coba memompa, tapi tetap hanya keluar sedikit banget.

Pas di hari ketiga, saya mulai panik. Gimana ini, ASI yang keluar sedikit banget, tentu gak cukup untuk bikin bayi bisa kenyang :'( Malam harinya, anak saya nangis terus-terusan. Aku bingung dan panik. Lalu mamaku berfikir, sepertinya anak saya haus.. Saya coba menyusui, tapi anak saya menolak dan ia tetap nangis. Akhirnya, aku meminta suami -saat itu- untuk membelikan susu formula. Akhirnya tangisan anak saya berhenti setelah ia minum susu. Ternyata benar, ia haus..

Setelah lewat tiga hari itu, karena ASI yang keluar gak cukup mau gak mau aku putuskan untuk mencampur ASI dan susu formula. Aku pun sempat mencoba makan daun katuk, juga meminum vitamin pelancar ASI dari dokter, namun hasilnya tetap sama. Sampai setelah beberapa minggu, anak saya benar-benar gak mau lagi menyusui. Karena ASI nya memang sedikit banget, gak bertambah. Dan, akhirnya saya kasih anak saya susu formula tanpa ASI. 

Kadang, saya merasa gak utuh perjuangan saya sebagai seorang ibu, karena gak berhasil memberi ASI. Saya kadang suka bingung, kenapa ya kok saya gak berhasil, padahal udah dicoba berbagai cara. Tapi, saya sangat gak setuju saat ada orang lain yang seolah menyudutkan perempuan-perempuan yang gak berhasil memberi ASI. Apakah kalau gak berhasil memberi ASI, berarti bukan ibu yang baik?? 

Comments

  1. Hai Mak salam kenal ya. Ikut sedih baca ceritanya. Tetep semangat Mak :)

    ReplyDelete
  2. Gak jg kok mak arifah, itu cm salah satu parameternya dari sekian buaaanyak parameter ibu baik lain.namun mmg ada jg siy ibu2 yg g mau nyusuin anak krn alasan sep takut payudara jd g kenceng lg. Sy aja yg nyusuin kembar sy hingga 2 thn full tetap krs bkn ibu yg baik, karena trkadang sy suka g sabar sm mrk. Sila mampir ke blog sy ya mak, ada cerita ttg asi buat sikembar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mak, banyak banget parameternya..gak cuma dari soal ASI :) oke ntar insya Allah kunjung balik yaa..

      Delete
  3. Niat mbak untuk memberikan ASI selama 2 tahun sudah membuktikan mbak Arifah ibu yang baik.
    Yakinlah, bahwa bukan asi atau tidak asi yang menentukan kebaikan seorang ibu. Cinta yang besar kepada anak itulah ibu sejati.
    Yuk ah, percaya pada diri sendiri <3

    ReplyDelete
  4. Semangat mak… perjuangan ibu untuk membesarkan bayi nya lebih dari minuman/makanan apa yg kita berikan. Pastinya semua ibu ingin yang terbaik untuk anaknya. Gak perlu berkecil hati mak tetap semangat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, makasih ya :) Betul, masih ada banyak hal lain yang harus dinilai dari perjuangan seorang ibu..

      Delete
  5. U did the best makkk...^^
    tenang aja...perjalanan masih panjang membesarkan anak...
    yuk berpikiran positif yg penting kita sudah berusaha yg terbaik ^^ Allah dah catet :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, masih panjang banget :)
      Trims ya mak..

      Delete
  6. Dulu wkt hbs melahirkan ASI sy melimpah ruah mak Arifah, tp tak bisa setetespun bs sy berikan kpd anak sy. Karena dokter melarangnya, disebabkan pd saat itu saya dideteksi menderita hepatitis B akut....jd anak sy bener2 buta ASI....kt org2 klo g nyusu ibunya tdk ada ikatan batin dan bla bla....tp syukur alhamdulillah hubungan kami sangat erat...jd tdk perlu bersedih mak....yg penting berikan semua yg terbaik yg kita bisa u anak kita, didik dan besarkan dg penuh kasih sayang yg melimpah...Semangat mak..!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, sayang banget ya mak.. Saya pengen nyusui malah sedikit keluarnya, mak malah sebaliknya keluar banyak tapi gak bisa nyusuin karena sakit.. Semua ada hikmahnya :) makasiih ya mak..

      Delete
  7. 2 hri pertama ASI sy.jg dikit tapi seterusnya melimpah karena disusukan terus. Sy jg ga sampe 2 taun mak, 2 taun kurang krn.sy sakit. Sy udah berusaha semampu sy..mgk itu yg pnting mak kita berusaha smampu kita spy anak sehat n bahagia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, seenggaknya kita udah berusaha :)

      Delete
  8. Sedih bacanya :'( dulu juga saya pas hari-hari awal nggak berhasil memberi susu, paling setetes-tetes yang keluar. kalau diingat saat itu sediiih banget.. semangat ya mak, menjadi ibu bukan hanya memberi ASI, tapi juga membimbing, mengajari, melindungi, dan maneyayangi, mak .. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiih Mak Riska ;) Iyaa, masih banyak lagi peran seorang ibu, gak cuma soal ASI (meskipun ASI penting banget)

      Delete
  9. Hal semacam ini diluar kekuasaan kita ya, Mba.
    Terpenting , sang Ibu sudah berusaha yang terbaik untuk buah hati. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kenyataannya saya gak bisa maksa ASI saya untuk keluar :)

      Delete
  10. Nggak perlu sedih mak... yang penting udah berusaha. Menjadi ibu yang baik kan bisa dengan jalan pengasuhan sebaik mungkin. Tetap semangat ya maaak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..gak sedih kok mak, cuma suka gak enak hati aja kalau ada yang nyudutin seorang ibu yang gak ngasih ASI ke anaknya :) Makasiih mak..

      Delete
  11. Aah saya males banget kalau ada yang mentang2 bisa menyusui s.d 2 tahun, jadi menganggap seolah ibu lain yang anaknya minum sufor itu ibu nggak smart dsb dsb. Saya sampai keluar dari suatu grup menyusui karenamales baca thread yang diawali 'share aja ya bund, masa tetangga saya ga menyusui bla bla bla'. Sampai cucunya SBY pun dikomentari 'ih masa ga ASI'. Ya mw cucu presiden sekalipun, kan kita ngga tau kondisi sebenernya dari ibu n bayinya. Daripada komen macem2, mending bantuin/kasi dukungan. Beliin makanan kesukaannya kek biar hepi & ASI lebih lancar hihihihi. Kan udah berusaha Mak, buatku ibu yg baik bukan semata2 dinilai bisa kasi ASI/nggak. Kalau ada busui yg menyudutkan sesama ibu yg kebtulan tdk bisa menyusui, saya malah kecewa bgt, mestinya sesama ibu mendukung & tidak menyudutkan. Tapi ga cuma masalah ASI sih Mak. Ntr ada jg ibu yg SC dianggap sepele. Ibu bekerja dianggep ga urus keluarga. Ibu di rumah aja dianggep ga produktif. Komen orang mah adaaaaaaaa aja hihihihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya ya..kita kan harus liat dulu latar belakangnya ya mak :)
      Thanks mak sharingnya..

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…