Skip to main content

Kerjaan Rumah Tangga Saya (Bag. 1)

Kira-kira ada yang mau tau gak aktivitas kerjaan rumah tangga saya, seputar beres-beres dan bersih-bersih rumah ? Hehe, gak ada yang mau tau ya.. Biarin, bakalan tetap saya ulas di sini.. :p hihi.. Ini kan blog saya. Ya, mudah-mudahan aja ada yang terinspirasi untuk jauh lebih rajin dari saya.

Baiklah, ini dia daftar kerjaan saya. Ada yang harian, 2 harian, 3 harian, mingguan, atau sesuka hati saya..

#  Daftar Harian :

1.  Menyapu


www.shutterstock.com

Ya, saya merasa wajib menyapu lantai rumah setiap pagi ! Rasanya, kalau ga disapu sehariii aja..ga enak, berasa ada yang kurang. Saya paling geuleuh liat rambut-rambut rontok di lantai berserakan, terus ada kotoran debu-debunya gitu..ga enak pokoknya di kaki. Alhasil, saya harus menyapu tiap hari :) Capek? enggak, karena kenyamanan saya jauh lebih penting

2.  Beresin Tempat Tidur
Setiap pagi, bed cover saya kebutin, dilipat yang rapih, spring bed saya kebutin pakai sapu lidi, terus saya tata rapih bed cover, boneka-boneka dan bantal supaya enak dilihat. Oya, saya juga suka semprotin pengharum pakaian yang untuk nyetrika ke sring bed, bed cover, boneka-boneka, dan bantal, supaya wangi dan ga bau apek. 

3.  Cuci Piring
Ga selalu saya sih yang nyuci piring, ada kalanya mama ikut bantu :) Saya suka risih soalnya, kalau liat piring-piring kotor bertumpuk di tempat cuci piring. Makanya, biasanya abis makan sering-seringnya langsung saya cuci. Soalnya kalau ga langsung di cuci, khawatir bakteri di piring bekas makan kita merajalela... -_- 

#  Daftar Dua Harian :

1.  Ngelap Debu Di Perlengkapan Rumah
Waktu itu sih, saya sempat melakukan ini hampir setiap hari, eh..lama-lama saya bosan :p Jadinya, sekarang saya melakukan ini dua hari sekali. Setiap dua hari sekali, saya lap-lapin debu-debu yang nempel di bufet TV, pajangan-pajangan, meja makan, bufet kamar, dan lain-lain. Tapi, ga saya lakukan sekaligus. Jadi saya bagi, misalnya : hari ini lap-lapin debu di ruang tamu, dua hari lagi bagian ruang makan, dan seterusnya.

2.  Nyikat Kamar Mandi
Nah, ini juga sama kaya yang di atas. Awalnya saya sempat melakukan ini hampir setiap hari, tapi lagi-lagi saya bosan, jadi sekarang saya lakukan ini per dua hari. Bukan hanya sekedar di sikat ya, tapi pakai karbol wangi, supaya bersih, harum, dan ga jijik.

3. Setrika
Hihi, ini juga sempat saya kerjakan setiap hari.. Tapi demi menghemat listrik, jadi saya sekaligusin aja jadi dua hari sekali. Lagipula, sertrikaan sehari itu ga banyak, kadang hanya beberapa lembar pakaian :p Rasanya kalau dua hari sekali lebih efisien dan efektif deh..

Daaan, selanjutnya insya Allah saya lanjut besok yah :) supaya postingannya ga kepanjangan.. hehe..

Comments

  1. duh gustti dugi ka dikebutan sgala rupi hehe etaa kasur heunteu sakantenan dijemur teh ? hihihi

    pami abdimah listrik teh gratis ti perumahan janteun setrika oge kadang tengah malem pami teu tunduh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, beurat teuing atuh teh spring bed mah :p
      Hah, dimana aya listrik gratis?? *ngeunah pisan*

      Delete
  2. Duuuh yang nomer tiga ituuuu bikin malas Mak,,, mending cuci-cuic daripada setrika :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya nyetrikanya pagi-pagi mak, pas masih fresh :) terus jangan dibanyakin sampai numpuk, paling 2 hari aja.. semakin numpuk semakin malas soalnya..

      Delete
  3. Hehehe...terinspirasi nih Mak... lap-lap debu dibagi 2 ruangan. Bener lho...selama ini saya merasa berat, karna ngerjainnya sekaligus. Kalau diringankan begitu, jadi nggak anggap pekerjaan itu berat kan yaa... Thanks Maaak..mangpo'at sekaliii...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, saya ngerjainnya satu ruangan dalam sekali ngerjain. Dua hari kemudian baru ganti ruangan lain :) sedikit-sedikit tapi rutin..
      Iya, sama-sama maakk..

      Delete
  4. Rajiiiin mak..saya setrika 2x seminggu..:P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kalau 2 kali seminggu terlalu numpuk, saya malah males mak :p

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…