Skip to main content

Menulis Ga Perlu Ribet Soal SEO

Sumber gambar dari sini

SEO / Search Engine Optimization (optimisasi mesin pencari), sebenarnya sudah saya ketahui cukup lama juga. Sebelum saya ngeblog, saya sudah tahu tentang SEO. Maklumlah sebagai pemilik online shop, saya pernah pula menyewa jasa Internet Marketing untuk memasang iklan online shop saya di internet. Nah, dari situ saya jadi tau tentang SEO. Tapi ya baru sebatas pengertian dasarnya aja sih, seluk beluknya yang lebih detail saya ga tau, hehe.. 

Saya hanya tau, bahwa SEO itu adalah suatu cara yang bisa membuat blog atau website kita berada pada posisi satu di halaman pertama mesin pencarian (search engine). Artikel yang ada di blog kita pun bisa di optimasi dengan teknik SEO, supaya bisa mejeng di halaman pertama search engine, dan nangkring dengan manis di posisi satu. Keren ga tuh? :)

Waktu awal-awal ngeblog, saya sempat juga tertarik dan pengen belajar SEO. Ya, apalagi motivasinya kalau bukan pengen blog saya yang masih baru ini bisa melesat populer :p Tapi, baru beberapa kali coba belajar SEO -saya buka2 website tentang cara belajar SEO-, saya merasa ga sreg. Kenapa? Karena rasanya, SEO malah membuat saya gagal fokus sama inti dari hasrat menulis saya. 

Saya malah merasa pusing dan ribet, karena harus menerapkan teknik ini dan itu yang diajarkan dalam SEO. Buat saya menulis itu pekerjaan hati, saya hanya berusaha menulis dengan baik sesuai dengan kata hati. Kalaupun saya ingin blog saya mejeng di urutan teratas pada search engine, ya biarlah itu hasil alami, bukan hasil dari SEO. Rasanya saya bakal jauh lebih bangga tanpa adanya SEO mengutak-atik karya saya. 

Tapi, buat orang lain yang memang menyukai teknik SEO, sah-sah saja :) Semua orang tentu memiliki idealisme masing-masing, termasuk dalam hal menulis. Dan, kalau websitenya memang diperuntukkan untuk bisnis, bisa jadi memang perlu juga yang namanya SEO. 

Jadi, buat saya menulis ga perlu ribet soal SEO ^_^

Comments

  1. Saya juga gak terlalu pusingin SEO mak, yang penting menulis dan menulis lebih baik. Tapi kalau buat blog yg buat bisnis teuteup pusing juga Mak kalau gak diutak-atik agar pencariannya bagus, jadi sepi konsumen. ha..ha...Nice posting Mak Arifa:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, makanya kalau website yang kontennya untuk bisnis/jualan bisa jadi memang perlu SEO :)
      Makasiih mak..

      Delete
  2. saya juga ga pernah pusingin SEO kok mak, nulis ya nulis aja ga mau jd beban. Malah stres ntar hehe.. enjoy aja

    ReplyDelete
  3. ayoooo makk Arifah yang caem... semangat, sesekali bolehlah belajar SEO.
    Bog aku ga fokus utk bisnis (komersil) kok, tapi aku penasaran ngulik SEO...seperti barusan kemarin aku buaaat artikel ttg SEO.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku tengok deh nanti, artikel mak tentang SEO :)

      Delete
  4. menurutku tergantung apa tujuan kita ngeblog Mak? kalo sekedar have fun jangan pake SEO. Tapi kalo buat bisnis/monitize blog/jualan onlen baru SEO perlu bangeud Jangan sampe di salah artikan dan di ribetkan dengan SEO

    kalo buat blog personal mah, buat apa pake SEO..
    toh kalo misalkan kita rajin Blogwalking ntar blognya NYEO sendiri ko :)
    begitu mak ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, betuull.. Blog bisnis mah perlu yaa pake SEO.
      Oh gitu ya mak, makasiih tipsnya :)

      Delete
  5. aku kadang menerapkan trik SEO sederhana, tapi banyak juga postingan yang cuek beibeh tentang SEO

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, sesuka hati aja ya mak ;) Tulisan mak Rahmi udah menarik kok tanpa SEO..

      Delete
  6. haha sama deh mak...saya sendiri suka jengkel jika saat pakai SEO yang nangkring bukan artikel yang dicari...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga usah pake SEO tulisan mak Ida udah inspiratif kok :)

      Delete
  7. Saya msh blm mudeng teknik seo mbk jd nulis ajalh hehe

    ReplyDelete
  8. Saya juga awalnya nggak peduli SEO, Mak, sebelum negara api menyerang, eh maksud saya sebelum saya ikut lomba SEO. Akhirnya terbirit2 belajar SEO tapi nggak paham juga dan akhirnya kalah. Hehehe... Sekarang sedikit2 kalau ada info belajar SEO, saya mau belajar. Biar kalau ada lomba lagi saya punya ilmunya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mbak, kalau mau ikut lomba yang pake SEO ya mau ga mau belajar juga deh :)

      Delete
  9. Bener banget mak....apalagi sy yg gaptek gini...klo hrs menerapkan SEO wahhhhh bisa2 gak jadi nulis....dah ambyar idenya diterpa aturan SEO...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. Iya, saya juga jadi gagal fokus deh kalau ribet sama SEO :p

      Delete
  10. setuju ama teh nchie. tergantung tujuan. kalo saya mah engga pake seo euy. pengen belajar tapinya. karena internet ini masih baby-boom. tren bisnisnya masih bayi. kelak bbrp tahun ke depan bakal muncul lebih banyak lagi sumber2 dr internet yang bisa kita peroleh. tapi balik lg ke orangnya, sih :D mau cari duit dari mana hehehehe. kalo saya, tertarik nyari duit dari internet walo belum serius ngerjainnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, kemajuan internet tebilang cukup pesat, beberapa tahun ke depan pasti ada teknik baru lagi :)

      Delete
  11. betul mak betul.. aku juga sebenernya belajar SEO, tapi pusing.. akhirnya yaudah yg penting nulis aja dulu, kalo artikelnya menarik dan bermanfaat, itu dia yang bikin pengunjung blog seneng :)
    tapi pengen juga sih nangkring di halaman satu pencarian.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, aku juga pengennya gitu.. yang penting berusaha nulis yang baik aja dulu.. :)

      Delete
  12. Aku juga angin-anginan belajar SEO. Buat blog personal biarin aja dengan alaminya. Setuju sama Nchie. Nah, buat blog jualan, aku emang lagi berusaha nekuninnya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, blog jualan kan memang tujuannya komersil harus dong ya pakai SEO, untuk naikin profit juga kan ujungnya :)

      Delete
  13. saya sendiri agak pusing dengan SEO jadi menulis blog dengan biasanya aja heehh :D, nulis dan nulis aja yang aku tahu, masalah SEO ga mudeng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga apa mak, kan blognya personal..yang penting nulis dengan baik aja :)

      Delete
  14. Wah, aku baru tahu nih yang ini... -_-

    Asli, aku newbie banget, Mak...
    Nggak tahu apa-apa... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga tau sekilas doang mak tentang SEO :p hehe..

      Delete
  15. kadaaang si mak aku juga mikir SEO mikir doang tapi gak bisa apa-apa......hahhahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..dipikirin doang tapi ga dipraktikkin ya mak :p

      Delete
  16. sy sdg keranjingan SEO malah skrg..dulu awal ngeblog ga kepikiran. tp krn sya suka belajar hal2 baru jd skrg lg getol praktekin trik SEO hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, sampe keranjingan gitu mak.. segitu serunya ya SEO? :)

      Delete
  17. Hehehe... aku tuh Mak yg gak pernah peduli SEO, kecuali kalo ikut lomba. Itu pun cuma utak-atik keyword. Pengen banget bisa, tapi.... huhuhu... belajar di mana, ya yg gratis? Hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, belajar sendiri mak googling di internet mau yang gratis mah :p Tapi ya itu ribetnya maaakk, saya males belajar SEO, njlimet..

      Delete
  18. I totally agree with you, maakkk.... Awalnya aku kepo dengan SEO itu. Selain karena tuntutan pekerjaan ya. Aku memang harus, at least, mengetahui secara umumnya SEO itu sendiri. Awalnya pun aku juga tertarik untuk membuat blog aku no.1 di search engine. Tapi kok ya ribet bener. Dan lagi, aku mau nulis. Urusan nantinya banyak yang baca atau nggak, belakangan. Kalau konten kita informatif, tanpa disuruh juga orang mampir kok. So, lets writing without think about SEO! ^ ^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, toss 100 kali *hehe* :))
      Betul banget mak, kalau memang tulisan kita bagus insya Allah pasti banyak manfaat dan banyak orang baca.

      Delete
  19. seo itu memang ribet,ane pernah riset buat 2 blog,satu dengan teknik seo,satu lagu natural,ternyata hasilnya lebih memuaskan yg natural.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, saya juga milih nulis tanpa SEO, lebih enak dihati :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…