Skip to main content

Prinsip Hijab Syar'i

Sumber gambar dari sini


Masih ingat dong ya sama Teh Ninih? Teh Ninih adalah istri dari Ustadz Abdullah Gymnastiar (Aa Gym). Sudah lamaaa banget aku kagum sama Teh Ninih. Malah sebelum aku memakai jilbab awal tahun 2007, aku sudah lebih dulu mengagumi Teh Ninih. Sayangnya, aku belum pernah bertemu langsung dengan beliau. Pernah satu waktu aku berkunjung ke Daarut Tauhid, tapi ga ketemu sama Teh Ninih. 

Aku kagum sama auranya beliau. Anggun, lembut, ramah, sederhana tapi elegan, pokoknya enak banget deh diliatnya. Aku juga salut sama penampilan Teh Ninih yang konsisten, ga terseret arus mode gaya berhijab. Gaya berhijabnya syar'i, selalu menutup dada, pakaian longgar, tanpa perhiasan berlebihan, dan penampilannya tidak mencolok. Teh Ninih juga selalu memakai gamis saat tampil di depan umum.
Allah berfirman :"Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya".(Q.S An-Nur ayat 31)

Meskipun beberapa tahun belakangan, gaya berhijab mengalami banyak modifikasi, tapi Teh Ninih tetap teguh memegang prinsip hijab syar'inya. Salut ! :) 

Begitulah seharusnya, seorang wanita muslimah harus memegang prinsip islamnya dengan kuat, termasuk dalam hal berhijab. Bukan manusia yang kita harapkan pujiannya, tapi Allah yang kita harapkan. Dengan cara selalu berada di jalan-Nya, termasuk dalam penampilan hijab kita. Bukan trend mode yang harus kita ikuti, tapi petunjuk Allah yang ada dalam Al-Qur'an lah yang harus kita ikuti. 

Yuk, sama-sama kita tinjau kembali niat kita berhijab. Apakah niat kita karena ingin mengharap ridha Allah, atau karena hal lain? Jika benar karena mengharap ridha-Nya, seharusnya kita ikuti petunjuk-Nya. 

Saya pun masih jauh dari benar *kalau di rumah, saya masih suka pakai kerudung yang tipis, dan minus kaos kaki*, maka dari itu ayo sama-sama saling menyemangati dalam kebaikan. Mudah-mudahan Allah memudahkan kita mengikuti tuntunannya dalam berhijab, aamiin. 

Comments

  1. Sekarang T Ninih udah gak pernah keliatan ya, Mba.

    Makasih udah diingatkan, ya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, jarang tampil di TV nasional sekarang.. padahal kangen banget pengen liat :)

      Delete
  2. Teh ninih itu sabar luar biasa, saya mengagumi kesabaran beliau, semoga Allah meridhainya. BTW ado loh FP Teh Ninih di fb :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, sabarnya keliatan ya dari cara bicaranya yang selalu bikin adem :)
      Aamiin. Oya, saya belum like kayanya :p

      Delete
  3. Mohon doanya mbak, ingin juga bisa berjilbab seperti itu. Terutama kaos kaki, msh srg "lupa" :D
    Slh2 inspirasi sy yg lain, oki setiana dewi sama peggy melati sukma :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin mbak :) Semoga Allah mewujudkan niat baik mbak berjilbab, dalam waktu dekat..

      Delete
  4. Jadi kangen teh ninih..kemana ya sekarang...banyak bljr dr sosok teh ninih termasuk cara berhijabnya..mksh mbk sharingnya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih ada mbak, di Bandung :)
      Iya, sama-sama..

      Delete
  5. makasihh sudah diingatkan mba, smg jadi koreksi untuk yang lbh baik :)

    ReplyDelete
  6. hehehe.. sama mak, aku juga jarang pake kaos kaki. bahkan sampe ke pasar juga nyeker aja, pake sendal jepit doangan. hadeeh.. *masihbandel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, kalau di rumah iya saya juga masih males pakai kaos kaki, tp keluar rumah diusahakan pakai :)

      Delete
  7. Kangen juga sama teteh satu ini. Dulu waktu kuliah suka ke DT..bajunya bagus2 ya..makasih nih artikelnya..reminder for me:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anggun banget yaa :)
      Sama-sama Mak Kania..

      Delete
  8. makasih mbak sudah mengingatkan, iya nih jadi kangen teh Ninih, dulu saya suka ikut pengajiannya tapi sekarang udah beberapa tahun belakangan sudah tidak pernah ikut lagi pengajiannya beliau... salam kenal mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, sama-sama Mbak Tian :)
      Sama, saya juga sejak punya anak malah ga sempat lagi ikut pengajian :p
      Salam kenal juga ya mbak..

      Delete
  9. Hayuk mak...Adem ditubuh adem dihati...jilbab pjg bg yg g biasa mgkn liatnya gerah dan panas...tp sy merasa sgt nikmat,,,jilbab sy mgkn sepjg mukena...kemn2 g mrasa gerah, klo udara dingin jg jd anget...prnh tuh di acara nikahan tetangga, semua bilang duh panas..kmdian ada yg tanya sy, mbak ini jilbab sepjg gni apa g lbh panas...kmdian sy suruh dia pegang muka sy apakah berkeringat...dia heran kr sy g kepanasan...mgkn itulah kenikmatan berhijab jk disandarkan akn perintah Allah...insyaallah akn dijaga oleh Allah dr apapun sesuai janji-Nya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih betul mak :)) Saya juga gitu lho, orang lain suka merasa kepanasan (yang ga berjilbab), sementara saya merasa biasa aja. Terbukti, pakai jilbab panjang itu nyaman kok..

      Delete
  10. Iya udah lama ga liat teh Ninih, kalo ghaida saya ollow instagram n blognya. suka dengan gaya hijabnya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, saya juga suka baca-baca blognya Ghaida :)

      Delete
  11. Waduh... kalau saya sih masih suka modifikasi tapi punya batasan tertentu seperti menutupi dada dan tidak menampilkan lekuk tubuh. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. kalau saya agak konservatif mak :p

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…