Skip to main content

Posts

Showing posts from June, 2014

Mood

Astaghfirullah, hari pertama puasa Ramadhan rasanya saya gak berhasil menjalani dengan baik. Hari ini saya ngerasa 'buruk'. Bukan keadaannya, apalagi karena orang-orang di sekitar saya, tapi karena diri saya sendiri :( Sebenarnya dari beberapa hari lalu udah berasa mood kurang enak, bawaannya sensi dan mudah emosi :p Saya sempat hitung-hitung nih jadwal menstruasi, biasanya beberapa hari sampai seminggu sebelum menstruasi saya memang mengalami perubahan mood.
Sayangnya, bukan berubah ke arah yang positif, tapi cenderung negatif  -_-  Misalnya, lebih mudah emosi, lebih gak sabaran, atau lebih mudah kesal. Mood rasanya gak seperti biasanya deh, kadang suka ngerasa tiba-tiba kesaaal gara-gara hal kecil. Tapi ya alhamdulillaah gak sampai yang bener-bener gimana sih.. Palingan jadi gampang ngomel-ngomel :p hihi.. 
Kadang saya suka gak sadar kalau ini bagian dari PMS (Pra Menstruation Syndrom). Saya pikir emang saya aja lagi sensi, eh..pas ngitung-ngitung jadwal menstruasi baru deh n…

Gak Ada Judul

Alhamdulillaah, hari ini malam pertama di bulan Ramadhan, dimulai dengan shalat tarawih, dan dilanjutkan dengan sahur nanti malam. Gak kerasa ya, bulan Ramadhan yang kurang lebih setahun lalu kita berpisah, sekarang kita bisa berjumpa lagi dengannya. Ya, waktu yang udah berlalu emang selalu berasa begitu cepat. Namun waktu di masa akan datang yang kita bayangkan justru berasa begitu lama. 

Bulan Ramadhan adalah bulan yang paling indah bagi umat muslim. Karena bulan ini adalah bulan yang penuh keberkahan, dimana pahala dilipatgandakan, sampai tidur juga bernilai ibadah. Tidur yang gak berlebihan tapi yaaa :) Gak berarti puasa Ramadhan kita jadi tidur terus lho ! Justru di bulan ini kesempatan kita berlomba-lomba mendapatkan pahala sebanyak-banyaknya. Dengan cara, memperbanyak shalat, memperbanyak sedekah, dan memperbanyak kebaikan kita. 

Ya Allah, kumohon tolong bantu kami untuk bisa menjalankan ibadah-ibadah di bulan Ramadhan ini dengan baik, hingga kami bisa memperoleh ridha dan berkah…

Menjaga Lisan Lebih Sulit Dari Menjaga Hati

Terus terang saya suka agak risih kalau ada orang yang sebenarnya gak terlalu dekat dengan saya, tapi dia berani cerita dari A sampai Z tentang keburukan-keburukan orang lain. Saya suka bingung, mau kasih tanggepan apa sebaiknya. Saya berusaha kasih saran yang positif aja. Kasih saran yang baik dan netral, tanpa saya harus ikut-ikutan membicarakan keburukan-keburukan orang lain. Begitu pula jika yang cerita / curhat pada kita adalah orang terdekat. Bedanya, saya bisa lebih luwes menanggapi atau memberi komentar. 

Iyaaa, bisa jadi tanggepan saya ini gak memuaskan bagi orang yang curhat sama saya itu. Tapi, saya hanya gak tau apa-apa dan gak mau juga terjerumus dalam mencampuri urusan orang lain. Saya berusaha jadi pendengar yang baik, sebagaimana saya juga ingin didengarkan dengan baik saat saya membutuhkan orang lain. Tapi, maaf saya gak selalu bisa jadi pemberi saran yang baik karena bisa jadi saran saya bukan saran yang orang lain harapkan untuk didengar :p

Saat ada seseorang bercerit…

Semakin Saya Ingin Sekali Memilikimu

Semakin saya tau kelebihan-kelebihan dari Nokia Lumia, semakin saya ingin sekali memilikimuuu.. Salah satu alasan yang bikin saya ngebet sama Lumia adalah fitur live tilesnya. 
Mau tau gak, aplikasi apa aja yang akan saya pampang secara nyata di Lumia saya nanti? Ini dia :)

1.  Qur'an Mobile
Supaya saya bisa baca Al-Qur'an dengan lebih praktis, tanpa harus membawa bentuk fisiknya. Kalau bawa kitab Al-Qur'an kemana-mana kadang saya suka khawatir, takut tas saya terbawa ke kamar mandi atau toilet, atau di tas saya juga disimpan makanan yang berbau misalnya, atau tangan saya kotor saat sedang memegang Al-Qur'an. 

2.  Facebook
Sebagai pemilik online shop di mana rumah toko online saya ada di sebuah fanspage, otomatis saya harus update terus dong. Ini membuat facebook menjadi media sosial saya yang paling sering banget saya buka. Dengan adanya facebook di homescreen saya, akan memudahkan saya mengetahui setiap notifikasi yang masuk dari konsumen dengan sangat cepat. 

3.  Twitter
R…

Cara Dapet Voucher Kacamata untuk Anggota BPJS

Sudah beberapa bulan ini mama saya terdaftar sebagai salah satu anggota BPJS (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial). Mama saya terdaftar sebagai anggota BPJS kelas 1 dengan iuran per bulan sebesar Rp.59.500,. Waktu awal-awal mama saya daftar jadi anggota BPJS, saya suka cari-cari informasi seputar BPJS di internet, biasalah brosing-browsing gitu ala blogger :p 

Sampai saya nemu artikel tentang kacamata gratis untuk anggota BPJS. Wow GRATIS?? Berhubung saya suka yang GRATISAN, saya coba tanya sana tanya sini, cari info sana info sini. Saya dapat informasi dari saudara yang juga anggota BPJS, katanya untuk kacamata kita bisa dapet uang pengganti pembelian kacamata senilai Rp.300.000,. untuk kelas 1. 

Akhirnya, hari ini saya sempatkan untuk membuktikan kabar kacamata GRATIS itu. Dan, inilah kronologisnya, hehe..

1.  Datang ke Puskesmas rujukan yang diberitahu saat kita pertama kali mendaftar menjadi anggota BPJS. Biasanya dipilih Puskesmas yang letaknya gak jauh dari rumah. Tapi gak bergitu d…

Say Good Bye to SEMBELIT

Idealnya sih ya, BAB (Buang Air Besar) itu rutin setiap hari. Bagaimanapun sampah sebaiknya dibuang setiap hari kaaan. Makanya kalau beberapa hari kita gak BAB pasti bawaannya perut gak enak deh. Saya juga gitu, kalau udah beberapa hari gak BAB perut berasa penuh gak enak, mau diisi gak enak, eh..mau dikeluarin sampahnya susah  -_-  

Biasanya ini terjadi kalau saya udah beberapa hari gak mengkonsumsi makanan kaya serat. Kaya beberapa hari ini nih, saya gak makan sayur, gara-gara penjual sayur yang biasa lewat rumah gak nongol-nongol *deeeuh*. Terpaksa menu makan di rumah jadi eksklusif banget, yaitu seputar tahu dan tempe -ini juga beli di penjual yang lewat rumah- hehe.. Maklum saya malas ke pasar tradisional, jadi kalau penjual sayur lagi gak lewat ya manfaatkanlah tahu dan tempe :)

Bagus kok tahu dan tempe, tapi berhubung menu ini gak kaya akan serat, jadi gak bisa bikin BAB lancar kalau konsumsinya gak dibarengi dengan makanan kaya serat. Oya, di rumah ada buah pisang, tapi ini juga…

Saat Anak Gak Enak Badan

Sore tadi, pas saya lagi mengelus-elus tangan Alia kok saya merasa suhu tubuhnya agak hangat ya. Adik saya pun mengiyakan, katanya suhu tubuh Alia memang lebih hangat dari biasanya -_- Saya pegang lehernya, keningnya, dan tangannya, memang iya suhunya lebih hangat dari suhu tubuh normalnya. Kemudian saya perhatikan matanya sedikit sayu. Kesimpulannya, fix suhu badan di atas kondisi normal. 

Seorang ibu pastinya bisa lebih tau ya kalau anaknya lagi gak enak badan. Bisa dilihat dari ciri-ciri fisik, dan bisa dirasakan melalui insting kita sebagai ibu. Berhubung saya gak punya termometer, ya saya harus menilai dari apa yang terlihat dan terasa oleh feeling saya. Alhamdulillaah Alia terbilang anak yang kuat dan sehat. Jarang sakit, dan kalaupun sakit gak yang sampai mengkhawatirkan. Bersyukur banget alhamdulillaah :) 

Nah, begitu saya ngeh Alia agak gak enak badan, Alia saya minta mengisi perutnya supaya gak sampai lemas. Tapi emang udah jam makan sih :p hihi.. Tapi, belum sampai habis maka…

Atasi Kudet dengan Sekali Lirik

Akhir-akhir ini saya suka berasa kudet alias kurang update. Gara-garanya saya gak punya smartphone -_- hihi, kasian? Banget :p Secara zaman sekarang anak SD aja udah gaul banget kan sama gadget. Anak SD aja hapenya udah banyak yang canggih. Meskipun sebenarnya usia anak-anak belum terlalu perlu memiliki hape yang canggih. Ya, cukuplah yang bisa SMS ama telfon, hehe.. *emak gak gaul emang*.
Sebenarnya sih, saya ada smartphone, tapi berhubung kondisinya gak terlalu oke, akhirnya fitur internetnya gak saya pakai deh. Jadi, supaya bisa terus update sosial media saya terpaksa harus buka netbook. Kalau gak buka netbook seharian ya kudet deh akhirnya. 
Apalagi saya sebagai pemilik online shop, mau gak mau harus update terus dong sama sosial media. Dari mulai update status di fanspage dan twitter jualan, nawar-nawarin barang jualan dengan cara upload dan share foto barang jualan, bales-balesin komentar yang masuk, ngurusin orderan dari konsumen, sampai urusan dengan supplier yang tentunya juga …

Kekhawatiran Seorang Ibu

Sejak sore tadi, Alia ikut eyangnya pergi ke rumah saudara kami yang sedang mengadakan syukuran. Gak jauh-jauh amat sih, masih di Cimahi juga. Ini pertama kalinya Alia pergi lumayan jauh hanya sama eyangnya. Biasanya kalau pergi selalu sama saya juga. Kalaupun hanya sama eyangnya, paling ya gak jauh-jauh masih dekat rumah.

Tapi baru beberapa jam ditinggal Alia, saya udah kangen bangeeet. Rumah kok berasa sepi bener ya gak denger suaranya Alia -_- Beberapa kali saya berdoa agar Allah selalu melindungi Alia. Sekalipun saya tau Alia pasti dijaga dengan sangat baik sama eyangnya, tapi tetep lho saya khawatir. Sekalipun Alia sedang jauh dari saya, tapi Alia ada dalam hati dan pikiran saya.

Sekarang saya baru ngerasain apa yang dulu mama saya rasakan -bahkan sampai saat ini-, kalau anaknya pulang telat dikit aja pasti khawatir, anaknya keluar rumah pasti didoain, anaknya belum pulang pasti ditungguin bangeeet, dan lain-lain yang intinya mama itu selalu gampang khawatir dan kepikiran kalau ana…

Budaya Hormat

Setelah ngubek-ngubek kesana kemari akhirnya nemu deh nih postingan Mbak Yoyen yang berjudul Hormati yang tua, yang pengen banget saya komentarin panjaaang banget, sampai bisa bikin satu postingan ini :p

Di Indonesia memang sepertinya ada budaya bahwa orang yang lebih muda itu harus memanggil orang yang lebih tua dengan sebutan mbak, kakak, atau teteh. Jadi, kalau ada orang yang usianya jauh di bawah kita, dia manggil kita dengan sebutan nama pasti orang lain ngira orang itu kurang sopan. Apalagi kalau kita dipanggil dengan sebutan kamu, waaah..lebih gak sopan lagi keliatannya.

Buat saya pribadi sih, gak masalah orang yang lebih muda dari saya memanggil saya dengan sebutan nama. Seperti adik saya yang memanggil saya tanpa kata mbak, kakak, atau teteh. Rasanya malah lebih enak deh, tanpa ada embel-embel yang menunjukkan rentang usia. Saya pikir tanda hormat seseorang gak dinilai dari cara dia menyebut orang itu kok, apakah pakai kata mbak, kakak, atau teteh. Tapi dinilai dari cara dia be…

Semangat di Pagi Hari dengan Mandi Subuh

Sejak hampir tiga tahun yang lalu, saya terbiasa mandi di waktu Subuh / sebelum masuk waktu Subuh. Alhamdulillaah sampai sekarang kebiasaan ini masih berlangsung, seolah udah jadi rutinitas yang kalau saya gak lakuin bawaannya malah gak enak. Sebelumnya sih sekalipun saya bangun Subuh, biasanya abis shalat Subuh kadang saya suka tidur lagi :p *kebiasaan gak bagus sih sebenarnya*. 

Tau gak kenapa gak bagus? Karena pagi hari itu waktu turunnya banyak berkah. Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda, "Ya Allah, berkahilah bagi ummatku pada pagi harinya", dan hadist ini shahih. Jadi sayang banget kan, kalau pagi hari kita isi hanya dengan tidur. Lebih baik diisi dengan aktivitas yang bermanfaat :) Insya Allah semakin banyak berkah yang kita dapat. 

Tapi emang sih ya, bawaannya abis Subuh itu memang suka ngantuuuk banget, apalagi kalau lagi bulan Ramadhan abis sahur pengennya bobok aja gitu :p *godaan syaitan ini. Nah, salah satu hal yang bisa bikin kamu tetap terjaga s…

Cara Mendidik Anak

Setiap orangtua pasti punya cara masing-masing dalam mendidik anaknya. Ada yang dengan cara lembut hingga cenderung memanjakan karena gak mau bersikap tegas pada anak, jadi orangtua lebih sering menuruti maunya anak. Tapi ada juga yang mendidik dengan cara tegas dan terkadang bersikap keras pada anak, dengan tujuan agar anak lebih disiplin dan tau aturan.

Ini biasanya dipengaruhi oleh karakter dari orangtua itu sendiri. Orangtua yang memang pada dasarnya berkarakter tegas dan keras, dalam mendidik anak biasanya ia akan cenderung bersikap tegas pula. Begitupun jika orangtua memiliki karakter yang lembut dan sabar, biasanya pada saat mendidik anakpun ia lebih banyak menggunakan kelembutannya. 

Ini biasanya lho ya, karena gak selalu juga seperti itu. Saya pernah juga nemuin kasus dimana ada seorang ibu yang begitu tegas pada orang lain, namun saat berhadapan dengan anaknya ia begitu lembut dan cenderung memanjakan. Kalau saya, sebenarnya pengeeen banget bisa mendidik anak dengan penuh kele…

Perkembangan Bicara Alia

Alia termasuk agak lambat dalam perkembangan bahasanya. Di usianya saat ini yaitu 2 tahun 8 bulan, masih banyak kata-katanya yang masih belum jelas. Jangankan orang lain, kadang mamanya pun kerap tak mengerti perkataannya, sehingga akhirnya saya berusaha menebak-nebak. Tak jarang pula Alia kesal dan kemudian ngambek karena perkataannya gak dimengerti bahkan oleh mamanya sendiri :p 
Tapi, buat saya ini sama sekali bukan kekurangan. Saya anggap inilah proses yang harus dilewati Alia hingga kemudian ia bisa betul-betul jelas berbicara, aamiin. Perkembangan setiap anak pasti berbeda-beda. Ada yang setahun udah bisa jalan, ada yang belum. Ada yang setahun udah bisa mengucapkan banyak kata-kata, ada yang belum. Ada juga yang usia 5 bulan udah bisa duduk, tapi ada juga yang belum. Dan masih banyak lagi contoh lainnya.
Saya bersyukur Alia diberi kemampuan untuk bicara. Karena awalnya pas Alia usia setahunan saya pernah juga sempat panik, kok Alia belum bisa mengucap kata-kata apapun. Bahkan men…

Ya, Saya Seorang Single Mother

Waktu awal-awal saya baru aja bercerai, rasanya gak mauuu banget ada orang yang nyinggung-nyinggung soal ini dan bertanya-tanya pada saya seputar rumah tangga saya. Saya berusaha menghindari pertanyaan-pertanyaan yang mengarah ke sana. Pada saat itu saya merasa begitu risih bila harus membahas soal perceraian saya. Saya masih sering serba salah dan bingung akan apa yang harus saya ucapkan atau saya jawab.

Terutama, pada saat perceraian saya belum sah secara hukum. Saya seringkali harus berbohong pada orang lain mengenai perceraian saya. Saya kerap bersikap seolah rumah tangga saya baik-baik aja, padahal saya udah bercerai. Ini saya lakukan karena saya sendiri bingung dengan status saya yang menggantung kala itu. Dibilang bercerai kok masih tinggal di rumah mantan suami, tapi dibilang masih suami istri kok suaminya gak pernah ada di rumah. Saya benar-benar serba salah.

Akhirnya, saya memilih untuk menutupi perihal perceraian saya. Lagipula, kondisi batin saya saat baru-baru aja bercerai,…

Kenapa Sih Pacaran Dilarang? (Bag.2)

Masih sambungan postingan kemarin ya tentang pacaran..

Sebenarnya kenapa sih pacaran dilarang? Karena pacaran bisa membuat kamu terjerumus pada zina, dan pacaran itu sendiri memang termasuk perbuatan mendekati zina. Padahal perbuatan mendekati zina itu sudah jelas-jelas DILARANG ! Ini secara jelas tercantum dalam kitab suci Al-Qur'an. 

"Dan janganlah kamu mendekati zina ; (zina) itu sungguh suatu perbuatan keji, dan suatu jalan yang buruk." (Qur'an surat Al-Isra ayat 32)
Selain itu, istilah pacaran memang gak ada dalam Islam, tapi yang ada dalam Islam adalah ta'aruf (saling mengenal). Ta'aruf ini bertujuan untuk mencari jodoh. Jadi, bukan seperti pacaran yang sebagian dilakukan hanya untuk sekedar bersenang-senang. 

Mudah-mudahan kita bisa menjalani perintah Allah ini dengan sebaik-baiknya, dan semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita semua, aamiin. Astaghfirullah. Saya gak bisa mengulang waktu, sekalipun saya menyesal atas apa yang udah terjadi. Saya hanya bisa be…

Kenapa Sih Pacaran Dilarang?

Saya pernah pacaran. Tepatnya saat saya kuliah tahun pertama. Saat itu saya belum terlalu paham soal aturan-aturan Islam. Di masa awal-awal saya pacaran, setau saya zina itu ya melakukan hubungan intim. Berarti pegangan tangan atau sekedar jalan berdua mah boleh -_- *ngaco saya*. Pokoknya, yang paling penting saya bisa jaga keperawanan saya. Saya gak berfikir bahwa pacaran itu bisa membuat banyak kemudharatan, selama saya bisa jaga keperawanan. 

Maka saya jalanilah pacaran tanpa merasa ada yang salah. Lama-lama saya lebih paham soal aturan Islam, bahwa pegangan tangan itu termasuk zina, duduk rendengan berdua-duaan itu gak boleh kalau bukan sama yang bukan mahram, bahkan saling liat-liatan sambil senyam-senyum ala orang pacaran juga termasuk dalam kategori zina juga. Memang kadar dosanya gak sama, antara zina besar (seperti hubungan intim) sama zina kecil (seperti pegangan tangan), tapi intinya tetap DOSA !

Nah, setelah saya tau soal zina itu. Saya kadang-kadang suka ngerasa gak tenaaan…

Alia Anak yang Pemberani

Punya anak batita yang cerewet itu seruuu :) apalagi sekarang Alia udah gak malu-malu lagi kalau diajak ke mana-mana, cerewetnya keluar juga, hehe. Seperti kemarin, saya mengajaknya ke supermarket, saat saya sedang asyik memilih-milih barang belanjaan, Alia malah sibuk ngomong sendiri sambil memegang coklat yang dianggapnya microphone (mic) :p 'ceritanya' Alia lagi jadi pembicara. 

Beberapa pramuniaga senyam-senyum melihat tingkah Alia. Suaranya pun bisa saya dengar dari jarak beberapa meter. Karena saya sempat mencari barang belanjaan di lorong lain -sementara Alia bersama eyangnya- suara Alia tetap bisa saya dengar. Alhamdulillaah. Sampai saat ini saya masih suka takjub kenapa Alia bisa secerewet itu, soalnya saya waktu kecil gak cerewet, mantan suami juga bukan tipe orang yang pintar ngomong. 

Saya waktu kecil termasuk anak yang penurut, pemalu, gak banyak tingkah, dan pastinya gak cerewet. Lain banget sama Alia sekarang :) Dia gak pemalu, aktif, dan cerewetnya itu lho..bikin…

Serba-serbi Seputar Cilegon (Bag.2)

Menyambung dari postingan kemarin tentang Cilegon ya..

Di Cilegon itu khas banget dengan nasi uduk dan bebek gorengnya, karena saya bisa nemuin banyaaak penjual nasi uduk dan bebek goreng di sana. Di perumahan tempat saya tinggal ada beberapa penjual nasi uduk. Lain dengan Cimahi, jarang banget ada penjual nasi uduk, yang ada paling nasi kuning. Kalau di Cimahi penjual bebek goreng kalah saing sama penjual ayam bakar / ayam goreng. 

Selain nasi uduk dan bebek goreng, banyak juga penjual susu kedelai yang berkeliling perumahan. Kalau di Cimahi susu kedelai yang berkeliling jarang banget. Tapi untuk jajanan seperti bakso, batagor atau bakso tahu, di Cilegon saya belum nemu yang seenak seperti di Cimahi. Bisa jadi karena soal selera lidah ya, karena lidah saya emang Bandung banget :p senengnya yang gurih ala Bandung.

Soal bahasa, sekalipun saya udah tinggal di Cilegon sekitar dua tahunan namun saya gak ngerti bahasa Banten. Paling ngerti beberapa kata aja. Soalnya di perumahan tempat saya t…

Serba-serbi Seputar Cilegon

Dulu saya mengenal Cilegon hanya sebatas mengenal namanya aja, karena salah satu teman dekat saya waktu kuliah adalah orang Cilegon. Saudara saya juga ada yang tinggal di dekat Cilegon, tepatnya di Merak. Tapi saya belum pernah berkunjung ke sana. Jadi saya gak bisa ngebayangin seperti apa Cilegon itu. Sampai kemudian saya menikah dengan orang Banten yang memiliki rumah di Cilegon, akhirnya saya ikut suami -pada saat itu- untuk tinggal di sana.


Hal pertama yang saya rasakan saat menginjakkan kaki di sana adalah panasss. Berasa banget panasnya karena saya sudah sangat nyaman dengan kondisi adem dan sejuknya Cimahi. Di Cilegon saya tinggal di sebuah perumahan nasional (perumnas). Lumayan udah padat juga perumahan itu, tapi sayangnya jarak dari rumah saya ke luar perumahan lumayan jauh, apalagi untuk ketemu angkutan umum (angkot), lebih jauh lagiii. 

Ada ojek sih sebenarnya, tapi saya paling anti naek ojek kalau gak terpaksa. Saya lebih suka jalan kaki, meskipun cukup bikin saya cape. Tapi…

Saat Kekhawatiran Melanda

Selama dua tahun lebih menjadi seorang single mother, saya sangat bersyukur alhamdulillaah Allah banyak memberi kemudahan buat saya menjalani peran sebagai single mother. Saat baru aja bercerai, saya juga sempat merasakan berbagai kekhawatiran. Saya mengkhawatirkan tempat tinggal, pekerjaan, nafkah, perlindungan buat Alia, dan lain-lain. Saya kadang merasa khawatir akan ujian-ujian yang akan saya terima sebagai single mother.
Tapi, saya selalu berusaha optimis. Saya berusaha untuk yakin bahwa semua bisa berjalan dengan baik selama Allah menolong saya :) Tugas saya berusaha dan berdoa agar segala sesuatunya memang bisa berjalan dengan baik. Dalam perjalanannya Allah selalu punya banyak cara untuk menolong saya. Allah memberikan jalan-jalan kemudahan. 
Allah memberikan pertolongannya melalui tangan-tangan orang lain yang kemudian membantu saya. Orang yang paling banyak membantu saya tentu adalah orang terdekat saya. Mereka adalah mama, kemudian adik saya. Mama yang banyak membantu peran s…

You are My Wonderwoman

Saya memang gak tau gimana rasanya tumbuh besar bersama seorang ayah disamping saya, karena ayah saya meninggal di usia saya yang baru 4 tahunan. Tapi sejujurnya saya merasa hidup saya berjalan baik-baik aja, sekalipun gak ada figur ayah dalam keseharian saya. Mama saya gak menikah lagi sejak ditinggal almarhum ayah. 

Saya pernah merindukan sosok ayah :) tapi saya tau takdir Allah gak bisa dirubah. Saya pikir wajar aja kalau saya pernah merasa rindu akan kehadiran seorang ayah. Tapi kerinduan ini hanya saya rasakan di waktu-waktu tertentu aja, bisa jadi karena saya lagi kangen sama almarhum ayah. 

Saya gak pernah merasa minder karena gak punya sosok ayah. Saya juga gak berkecil hati. Orang lain mengira bahwa anak yang tumbuh besar tanpa seorang ayah berarti berada dalam keluarga yang gak sempurna / gak utuh dan ini pasti berdampak pada mental anak. Saya bisa katakan, BIG NO ! because i'm absolutely fine. Ya, pasti ada sesuatu yang kurang dalam kehidupan saya karena saya gak punya fi…

Saya Si Penyuka Warna Merah

Tepatnya sejak saya masih berada di SMA -saya lupa kelas berapa waktu itu- saya mulai menyukai warna merah. Lupa juga gimana asal muasalnya :p Pokoknya warna yang paling bikin saya gemes liatnya dan sering terpukau dengan pesonanya ya cuma merah. Suka gemes kalau liat barang-barang lucu yang warnanya merah, apalagi kalau ditambah kesan glossy / ada blink-blinknya gitu, ah..sukaaa :) Tapi saya sukanya warna merah yang beneran merah mencolok gitu, bukan merah hati, marun, apalagi merah muda.


Dulu sih, jaman-jaman sekolah sampai kuliah, aku suka sengaja milih beli barang yang warnanya merah. Baju merah, dompet merah, tempat hape merah, sandal merah, sampai aksesoris (cincin, gelang, ikat rambut) warna merah, pokoknya kalau beli sesuatu milihnya merah. Eh, tapi lama-kelamaan luntur kecintaanku beli-beli barang berwarna merah. Tetep suka sih sama merah, cuma untuk sengaja milih barang warna merah mulai pudar, hihi.

Gak tau ya kenapa, sekarang sih kalau beli barang gak ribet sama warna, yang …

Serba-serbi dan Tips Berkacamata

Gak kerasa, udah 15 tahun pake kacamata. Wih, udah lama juga ye.. Gak nonstop selama 15 tahun ini pake kacamata terus sih, pernah juga beberapa tahun pakai lensa kontak. Tapi berakhir dengan pengalaman gak enak waktu pakai lensa kontak, jadilah saya kembali pakai kacamata. Ternyata pakai kacamata emang lebih baik :)

Waktu pertama kali saya periksa mata, dan kemudian saya divonis rabun jauh, petugas optiknya bilang kalau kacamata usahain dipakai terus *jangan angin-anginan pakainya*, supaya minusnya gak nambah. Malah, katanya kalau minusnya masih kecil (antara 0,5 - 1,5) kalau kacamatanya dipakai terus minusnya bisa berkurang. Waktu pertama saya periksa mata, minusnya udah 1,5.

Jadi, saya pakai deh kacamata sepanjang hari. Palingan dibuka kalau mau ke kamar mandi, mau shalat, sama mau tidur aja. Tapi lama-lama saya suka bandel, misalnya : nonton tv gak pakai kacamata, baca gak pakai kacamata, hihi..padahal ini bikin minus mata semakin cepat bertambah lho. Sekarang minus mata saya udah sa…

Usia Batita (Lagi Senang-senangnya Bermain)

Anak usia batita emang lagi seneng-senengnyaaa main, kayaknya aktivitas yang paling mereka senangi adalah bermain. Begitu pula Alia, kalau udah main kaya gak ada capeknya. Yang capek duluan adalah lawan mainnya :p apalagi kalau lawan mainnya saya, hihi. Saya udah ngos-ngosan, eh Alia mah masih on (nyala) terusss. Alhamdulillaah Alia termasuk anak yang aktif. 




Hampir setiap hari Alia minta jalan-jalan :p Tapi sayangnya mamanya belum sanggup kalau harus tiap hari keluar rumah buat jalan-jalan, selain faktor uang, faktor waktu juga gak memungkinkan. Maklum, saya harus cari uang :) Paling gak seminggu atau dua minggu sekali saya ajak Alia jalan-jalan. Sering-seringnya sih diajak ke supermarket, lumayan buat nyalurin keaktifannya Alia jalan-jalan. Jalan kaki kan sehat. Alhamdulillaah Alia kuat jalan kaki, diajak keliling-keliling supermarket ayo aja. 




Apalagi kalau udah diajak jalan-jalan ke tempat bermain anak. Bawaannya gak pengen pulang deh. Mamanya udah capek dan lemes, Alianya masih sib…

Hidup Ini Indah Selama Pandai Mensyukuri

Hidup pasti bakalan indah banget deh, kalau kita selalu pandai mensyukuri apa yang Allah berikan. Sayangnya, orang macam ini tuh gak banyak. Adaaa aja celah dimana kita merasa kurang ini dan itu. Merasa Allah gak adil, karena kita dikasih susah, eh orang lain kok bahagia. Tetangga punya mobil, sementara kita belum. Teman kerja udah punya rumah, kita masih ngontrak. Saudara-saudara udah pada punya pasangan hidup dan anak, kita masih setia sendiri. Ah, selalu ada aja ya ruang negatif untuk kita merasa kekurangan. 

Sampai saat ini, saya berusaha untuk banyak-banyak mensyukuri apa yang Allah berikan. Saya gak hidup berlebihan, tapi juga gak kekurangan. Sekalipun secara materi saya gak berlebihan, tapi saya berusaha merasa cukup. Sekalipun saya gak punya rumah, gak punya mobil, gak punya pekerjaan tetap, gak punya suami, gak punya perhiasan berharga, gak punya ini, gak punya itu.. Tuh banyak kan kalau mau dicari-cari yang kurangnya :p 

Tapi saya yakin, apa yang saya miliki saat ini udah jauu…