Skip to main content

Budaya Hormat

Setelah ngubek-ngubek kesana kemari akhirnya nemu deh nih postingan Mbak Yoyen yang berjudul Hormati yang tua, yang pengen banget saya komentarin panjaaang banget, sampai bisa bikin satu postingan ini :p

Di Indonesia memang sepertinya ada budaya bahwa orang yang lebih muda itu harus memanggil orang yang lebih tua dengan sebutan mbak, kakak, atau teteh. Jadi, kalau ada orang yang usianya jauh di bawah kita, dia manggil kita dengan sebutan nama pasti orang lain ngira orang itu kurang sopan. Apalagi kalau kita dipanggil dengan sebutan kamu, waaah..lebih gak sopan lagi keliatannya.

Buat saya pribadi sih, gak masalah orang yang lebih muda dari saya memanggil saya dengan sebutan nama. Seperti adik saya yang memanggil saya tanpa kata mbak, kakak, atau teteh. Rasanya malah lebih enak deh, tanpa ada embel-embel yang menunjukkan rentang usia. Saya pikir tanda hormat seseorang gak dinilai dari cara dia menyebut orang itu kok, apakah pakai kata mbak, kakak, atau teteh. Tapi dinilai dari cara dia bersikap baik pada orang yang lebih tua tersebut. Tapi ya itu, karena di Indonesia hal seperti ini seolah udah jadi budaya ya kalau gak dilakuin berasa gimana gitu, terutama di kalangan orang-orang tertentu.

Tapi orang-orang yang benar-benar merasa dirinya harus dihormati itu ada lho. Dulu saya pernah bekerja di salah satu perusahaan kecil, sebut saja perusahaan A. Baru beberapa hari saya kerja di sana, saya udah dapet teguran dari pemilik perusahaan. Katanya saya kurang sopan dan kurang hormat karena gak pernah mengucapkan selamat pagi, selamat siang atau selamat sore pada atasan saya itu setiap saya berpapasan dengan beliau.

Saya memang hanya menganggukan kepala dan tersenyum saja saat berpapasan dengan beliau. Karena terus terang wajah beliau bukan wajah yang ramah, jadi saya agak sungkan juga mau berbasa-basi. Lagipula kalau berpapasan dengan beliau, beliaupun seringkali gak melihat ke saya, jadi semakin sungkanlah saya untuk berbasa-basi. Apalagi saya termasuk tipe orang yang gak mudah berbasa-basi, terutama sama orang yang memang terlihat kurang ramah -_-

Saya sempat kaget juga sih, saya ditegur gara-gara hal itu. Saya lebih suka ditegur untuk urusan pekerjaan saya dibanding urusan tata krama yang menurut saya agak lebay sih :) Menurut saya lho yaaa.. Baiklah..saya ngerti, memang ada sebagian orang yang memang ingin banget merasa dirinya dihormati dengan cara-cara seperti itu. Padahal bentuk rasa hormat itu banyak ya, gak hanya dilihat dari urusan tata krama yang berlebihan aja.

Tapi pernah juga nih saya bekerja di perusahaan B, yang mana perusahaan ini jauuuh lebih besar dibanding perusahaan A tadi. Saya juga tau kekayaan pemiliknya keren abis, perusahaannya banyak, sahamnya di mana-mana. Ah pokoknya jauh lah dibanding perusahaan A. Eh, kok saya bisa tau sih?? Maklum ya, saya kerja sebagai sekretaris pimpinan, jadi tau :p

Ternyata sang pemilik / pimpinan utama perusahaan malah tipe orang yang gak suka dihormati berlebihan. Orangnya rendah hati banget, sama sopirnya atau buruh-buruhnya aja dia bisa akrab, kalau lagi becanda / ngobrol sama mereka malah berasa gak ada gap. Jadi gak ada keharusan untuk bilang selamat pagi, siang, atau sore saat ketemu beliau, apalagi sampai harus nundukkin kepala / bungkukin badan segala. Beliau pernah bilang gak suka diperlakukan berlebihan kaya gitu, buat beliau yang penting bawahannya loyal dan jujur sama dia, *kereeen*.

Kesimpulannya, penilaian hormat atau gaknya seseorang pada orang lain, terlepas dari perbedaan usia, status sosial atau jabatan, gak hanya dinilai dari apa yang terlihat di luar. Entah itu soal sebutan, tundukan kepala atau badan, tapi dinilai dari cara kita bersikap baik pada orang itu yang menunjukkan penghormatan atau penghargaan kita pada orang itu. 

Nah, sekarang giliran saya mengemukakan alasan kenapa Mbak Yoyen harus, kudu, wajib memilih saya sebagai salah satu pemenang Giveaway Blogiversary. Karena saya butuuuh hadiahnya :p terutama yang ada hadiah lipsticknya. Berhubung lipstick di rumah udah mau abis, hihi.. Terus kalau saya dapet braceletnya ntar saya pake deh tiap hari terus saya upload di blog saya :p *pamer*. Kalau dapet notes nanti saya isi dengan catatan-catatan kecil saya tiap hari, tapi kalau dapet coklat buat Alia deh :) 

Sumber gambar dari sini

Comments

  1. Hai Arifah,

    Intinya sama ya, menghormati orang (yang lebih tua) itu dengan bersikap baik menurut kamu, respek menurutku. Makasih udah ikut blogiversary. Pengumuman pemenang tanggal 1 Juli diblogku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaai :)
      Iya mbak kurang lebih sama. Oke, ditunggu.

      Delete
  2. Ngomong2 masalah hormat pada orang tua, tadi pagi saya punya cerita. Ceritanya saya masuk ke sekolah saya dulu (gabung SD SMP SMA, saya ngajar SMA), trus di depan kantor SMA ada TU SD, kenal muka dong sama saya, trus saya senyumin tuh ya.. eh dia malah melengos.. padahal jaraknya sudah kurang dari 2 meter dan dia juga sedang memakai kacamatanya, padahal saya ga ada masalah apa2 sama dia. Menurut saya itu ga sopan dan ga menghargai saya. Masih BeTe deh sampe sekarang. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siapa tau dia gak sengaja mak bersikap begitu, karena lagi gak fokus misalnya, buru-buru, atau lagi gak bisa senyum :p Jangan su'udzan dulu mak :) Udah yaaa betenya, ntar cantiknya berkurang lho, hihi..

      Delete
  3. hehehehe...goodluck yaaah GAnya...semoga menaang...tapi setujuu banget dengan budaya ini ..jangan sampai lupa :)..

    ReplyDelete
  4. Saya termasuk org yg senang senyam senyum sm org mak, aplg klo lg happy..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, gitu ya mak.. Iya kalau lagi happy emang otomatis pengen senyum terus ya :)

      Delete
  5. met berkontes ya mba Arifah..moga lipstiknya mampir ke cimahi :) ditunggu polesannya di selfie foto nih hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin :) hihi, saya gak suka selfie kok mak :p

      Delete
  6. kalau budaya jawa malah lebih kental,mak :) biasanya saya kalaupanggil sepupu cuek aja pakai nama. Begitu menikah, ketemu adat jawa yang kental bgt. Sepupu yg lbh muda, tapi anaknya bude, saya panggil mbak/mas. Awalnya canggung bgt, sering keliru malah, tapi ya lama-lama biasa dan natural aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga ada campuran jawanya mak, tapi udah gak terlalu pegang budaya :) Saya juga pernah denger ini mak, saya sih santai aja, mau dilakuin monggo mau gak ya monggo juga.

      Delete
  7. Haiii mak.... makin ke sini emang makin sulit ya ngajarin adab/tata krama ke anak2. Btw, good luck buat GA Mba Yoyen yaaa.... :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orangtuanya yang harus semakin pintar ngajarin mbak :)
      Aamiin, makasiih.. Sukses juga buat mbak ya..

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…