Skip to main content

Jadi Suka Sama Warna Pink

Dulu sebelum saya punya anak, saya itu anti sama warna pink. Meskipun saya pernah punya teman dekat yang sukaaa banget sama warna pink, sampe sebagian besar barang-barangnya didominasi sama warna pink, saya gak bergeming tuh, tetep gak suka :p Gak tau juga ya kenapa gak sukanya, mungkin karena banyak banget perempuan yang suka sama warna pink, saya ngerasa gak seru lagi kalau saya juga punya warna kegemaran yang sama, hihi..

Saya juga suka heran, kenapa sih perempuan bisa sukaaa banget sama warna pink. Terus juga banyak para mama yang pakein baju ke anak perempuannya yang masih bayi atau batita dengan warna serba pink. Malah dulu saya sempat berniat, kalau saya punya anak perempuan nanti saya mau pakein baju warna-warna lain bukan pink, bisa oranye, kuning, merah, ungu, atau warna-warna muda yang keliatan kalem gitu.

Ternyataaa, setelah saya punya anak nih ya.. Lama-lama ketidaksukaan saya sama warna pink perlahan luntur. Sekarang saya lumayan suka deh sama warna pink. Malah saya punya kecenderungan milih warna pink saat membeli baju untuk Alia :) hehe. Ngeliatnya lucu aja gitu, gemes liat warna-warna baju anak yang nuansanya pink. 

Sumber foto-foto : Shutterstock

Dalam alam bawah sadar saya, seolah ada sugesti yang menganggap bahwa warna pink itu bikin pemakainya jadi keliatan lebih girlyyy banget dan lebih lembut. Itulah yang saya harapkan saat memakaikan baju warna pink pada Alia. Saya pengen Alia punya karakter lembut, dan terlihat girly. 

Jadi, ini semacam plin-plan atau apa ya :p hihi, saya yang dulunya anti sama warna pink, eh..sekarang malah jadi suka sama warna pink. Eh, tapi warna terfavorit saya sih tetep meraaah :) 

Comments

  1. AAAAKKK pink aku juga rada2 gimana gitu sama warna pink...tapi kalo anakku cewek mau ga mau kudu suka kali yaaa...

    Alia beli baju pink yang banyak yaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya mak..secara perlengkapan baby cewe didominasi warna pink, gimana gak jadi suka coba :p
      Aamiin :D

      Delete
  2. hihihi...pink itu cewek bgt gitu ya mbk..tp kl lht ank2 pke baju pink kok lucu gitu tp blm pny baju wrna pink ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, too girly mbak :p
      Saya juga baju warna pink cuma satu.. hee

      Delete
  3. Saya selalu bilang nggak suka sama warna pink, Mbak. Alsannya sama kayak Mbak, udah banyak cewek yg cinta sama pink. Tapi pada kenyataannya, saya merasa senang tiap kali memakai pakaian atau kerudung warna pink. Ternyata benci pink itu nggak mutlak dari hatiku, melainkan pikiran yg berusaha kuciptakan. Sayangnya gagal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, bilang gak suka tapi tetep mau pake ya :p

      Delete
  4. Pink emang baguuussss hehe.
    Aku sendiri sukaa banget pink dan menurun ke anakku... Bukan sok girly juga tapi memang dari dulu udah kepincut ama pink.
    Yang jelas I love pink banget dehhh. Tos dulu ah, aku juga suka warna merah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih emang bagus mbak, saya baru sadar :p

      Delete
  5. Aku suka biru mpe jaman belum nikah, hampir semuanya biru...pas merid suka gold, cokelat dan hijau...punya anak..karena menyesuaikan dengan anak lanang..jadi suka yang ngejreng like res..hihii, kalau ada anak cewe...mungkin yaaa balik ke biru lagiii..hihii mpinnnnk... i don't know deech, buat anakku...mungkin iya...aaach doakeeen ya Mak anakku cewe yang ini, biar bisa tahu..warna apa yang akan dominan buat diaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, ntar kalau punya anak cewe Mak Astin kaya aku lagi, jadi suka pink :) Mudah-mudahan anak Mak Astin yang akan lahir ini perempuan yaaa, aamiin.

      Delete
  6. saya pernah dapat kaos pink dari majalah mba..terus pakein aja ke dua anak saya yg cowok..teteup keren koq..ini mengubah stigma bahwa pink milik anak cewe hhehehe
    dan..mereka suka banget lo..pink itu bikin mereka ceria

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, cowok pake pink jadi cute ya mbak, tetep keren lah ;)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…