Skip to main content

Tradisi Baju Baru



Belum juga masuk bulan Ramadhan, tapi saya udah buat postingan tentang Idul Fitri :) biarin ah curi start duluan. Sekalian mengingatkan diri sendiri, kalau sebentar lagi insya Allah kita bertemu dengan bulan Ramadhan dan merayakan hari raya Idul Fitri, aamiin. 

Ada satu tradisi saat menjelang hari raya Idul Fitri yang begitu kental terasa di Indonesia. Saya gak tau apakah di luar negeri ada tradisi kaya gini atau gak, hehe..saya belum pernah lebaran di luar negeri sih :p Tradisi ini adalah membeli baju baru untuk dipakai di hari raya Idul Fitri. Minimal kita punya satu atau dua baju baru, biasanya dipakai di hari pertama dan kedua lebaran. 

Begitu masuk bulan Ramadhan biasanya kita udah mulai sibuk nih mencari baju lebaran. Malah bukan hanya baju aja lho yang baru, ada juga yang sengaja membeli tas, sepatu, atau perhiasan baru untuk lebaran. Pokoknya semuanya pengen serba baru. 

Sebenarnya sih, gak salah juga kalau kita pengen memakai baju baru di hari raya yang hanya kita temui setahun sekali. Apalagi hari raya Idul Fitri kan memang identik dengan hati yang baru, bersih, dan suci. Untuk menambah semangat kita berhari raya dan memperkuat kesan baru dan bersih, memakai baju baru memang menjadi pilihan yang sah-sah aja. TAPI usahakan supaya gak berlebihan, disesuaikan dengan kemampuan, serta tetap sesuai dengan ketentuan islam dalam memilih baju.

Tradisi ini mendatangkan keuntungan yang lumayan banyak buat para pedagang, terutama pedagang pakaian. Saat suasana lebaran mereka bisa mendapat keuntungan dua kali lipat bahkan lebih dibanding hari-hari biasa. 

Namun sebaiknya, bukan baju yang harus baru tapi hati. Hati yang baru yang lebih baik dari sebelumnya, ini yang jauh lebih penting dibanding sekedar baju baru. Baju baru yang kita pakai bisa jadi hanya mendatangkan pujian dari manusia, tapi hati yang baru dan bersih tentu akan mendatangkan pujian dari Allah. Pertanyaannya adalah, pujian siapa yang kamu cari?? Pujian manusia atau pujian Allah. 


*Tulisan ini sebagai renungan untuk saya 

Comments

  1. siap sipa nih shalihah shop kebanjiran order kan mau lebaran eheheh :D

    ReplyDelete
  2. Bener banget Mak, untungnya saya selalu pilih abaya hitam, jadi baru atau lama kelihatan sama saja. Tidak membiasakan diri belanja saat Ramadahan/lebaran bikin hati jadi tenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya ya..kalau warna bajunya senada jadi gak kentara ya mak :p

      Delete
  3. Buat yang beranak banyak seperti saya...berat dikantong jika hidupkan tradisi baju baru....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, anak satu juga kalau minta baju barunya banyak jadi lumayan juga :p

      Delete
  4. Asal jangan berlebihan sih nggak papa mak.. Balik lagi ke niat dan kemampuan kantong, heehhehe ^_^

    ReplyDelete
  5. Saya biasanya beli buat anak aja. Emaknya gapapa ga beli..soalnya sayang uangnya ..liat di tv ayam harganya udah naek dr skrg hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak prioritas ya mak :) Iyaaa, kemaren aku juga liat.. belum juga masuk bulan puasa ya..

      Delete
  6. InsyaAllah tahun ini lebaran pertama sama suami, dan pernah si kepikiran punya baju couple-couplean gitu (ababil banget ya, hihihi), tapi kebetulan suami juga enjoy aja, beli oke, enggak ya gakpapa, "masih ada baju yang lama..." *malah nyanyi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeeeeay, asyik nih lebaran pertama bareng suami, mudah-mudahan seru dan berkah ;) Iya gak masalah gak beli baju baru juga, apalagi kalau bajunya udah banyak :p

      Delete
  7. percayaa gak mbak, walau saya kerja, kadang saya gak beli baju lebaran,lo. Jadi, ya baju yang lawas aja dipake, asal yang warnanya msh terlihat gak lusuh, hehehe... Krn terkadang aku gak nemu model yang cucok,.jadi, drpd dipaksakan, ya gak usah beli aja baju lebarannya, hhehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, hebat bisa menahan diri dari beli baju baru ya mbak ;)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…