Skip to main content

Sakit Mentruasi

Sumber gambar dari sini



Ada gak ya perempuan yang gak pernah ngerasain sakit menstruasi? Hehe, kalaupun ada saya belum pernah nemu nih orang yang kaya gini. Setau saya, yang namanya menstruasi ya pasti disertai 'bumbu-bumbunya', entah itu sakit keram, pegal-pegal, sakit kepala, emosi jadi gak stabil, lemas, dan lainnya. Dari mulai yang sakitnya ringan sampai yang sakitnya berat juga ada.

Saya termasuk yang pernah mengalami betapa sangat sakitnya saat menstruasi itu. Dulu, sebelum saya melahirkan, yang namanya menstruasi seperti mimpi buruk karena pasti ada hal-hal yang gak saya harapkan harus terjadi dan harus saya alami dengan pasrah. Tapi alhamdulillaah saya belum pernah sampai pingsan gara-gara sakit menstruasi.

Alhamdulillaah saya mulai menstruasi itu sekitar usia 12 tahun. Ya, cukuplah ya usia segitu. Waktu itu saya masih SMP. Menstruasi saya rutin setiap bulan, meskipun tanggalnya gak sama tiap bulannya. Tapi jarang banget sampai selisih jauh tanggalnya, paling maju atau mundur beberapa hari aja. Jadi, ini lumayan memudahkan saya untuk memperkirakan waktu menstruasi.

Nah, terlepas dari soal tanggal, yang jadi ujian buat saya di saat menstruasi adalah rasa sakitnya itu lho. Alamaaak, rasanya melilit-lilit di bagian perut, badan lemas, keringat dingin, muka pucat pasi, ditambah ada rasa mual kaya mau muntah. Tapi ini kalau pas lagi parah-parahnya ya. Biasanya kalau gak hari pertama, ya hari keduanya deh yang sakit gini. 

Alhamdulillaah untungnya gak sampai seharian  ngerasain sakit. Biasanya, beberapa jam udah baikan. Kalau hari pertama udah sakit, hari keduanya alhamdulillaah gak sakit. Dan sebaliknya, kalau hari pertamanya gak sakit, ya hari keduanya deh sakit. 

Sebenarnya kalau lagi di rumah gak terlalu masalah, aku bisa tiduran untuk meringankan penderitaan *lebay*. Kalau lagi di luar rumah ya terpaksa harus aku tahan, atau kalau udah gak kuat biasanya saya izin untuk istirahat, entah itu di UKS (Unit Kesehatan Sekolah) pas zaman sekolah, atau sekadar tiduran (merebahkan kepala) di meja kantor pas saya udah kerja. 

Obatnya? Dulu sih suka pakai K*ranti, tapi gak terlalu ngefek juga, tetap aja sakitnya suka gak nahan. Tapi yang terpenting adalah, semua sudah berlalu. Alhamdulillaah. Sejak punya anak, rasa sakit menstruasi jauh lebih ringan. Masih suka sakit sih sesekali, tapi udah gak parah kaya dulu. Berarti benar yang mama saya bilang, kalau udah lahiran sakit menstruasi bisa berkurang. Terbukti nih, ma :) 

Comments

  1. wah aku juga sering sakit perut saat mens... oya kalau udah pny anak emang bener bisa lebih ringan sakitnya? wow... kok bs gt
    ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang aku rasain sih begitu mak :) mamaku juga dulu gitu..

      Delete
  2. Saat remaja aku juga pernah merasakan sakit saat menstruasi... Sakitnya itu sampe berkeringat dingin dan perut rasanya pengen ditekuk untuk mengurasi rasa sakitnya... Biasanya sakit itu datangnya sehari atau dua hari menjelang mens hingga hari pertama... Kalau sudah hari kedua sakitnya berkurang... Dulu aku suka minum pil penahan rasa sakit ketika mens... Kata orang sih kurang baik minum pil sejenis itu... Tetapi mau gimana lagi ya...aku kan harus sekolah dan beraktifitas lainnya... Kalau perutku tetap sakit dan kram gimana dong gak bisa sekolah kan? Seiring bertambahnya umur rasa sakit saat mens lambat laun berkurang... Aku tak lagi merasakan perut melilit2 dan keluar keringat dingin... Paling2 cuma agak mules2 aja dan itu pun aku masih bisa beraktifitas tanpa terganggu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, kalau sakit banget kan ganggu aktivitas jadi harus pakai obat deh..
      Iya, semakin ke sini rasa sakitnya semakin berkurang ya. Yang aku rasain sih sejak punya anak, kerasa banget bedanya..

      Delete
  3. Saya kalau hari pertama menstruasi rasanya sakit bangeet tapi kalau aktif kegiatan gak terasa hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh gitu, berarti lagi haid harus sibuk malah ya mak :)

      Delete
  4. Mungkin kalau sudah punya anak, jalan rahim membesar. Jadi lancar dehh...
    Kalau saya yang rutin bukan sakit di perut, tapi di kepala walau cuma 1 atau 2 hari. Sampai terakhir haid masih begitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mak, saya juga sakit kepala kalau lagi haid. Tp alhamdulillaah gak terlalu mengganggu :)

      Delete
  5. Aku jg biasa kiranti wekekeke....etapi kalo dulu aku g pernah sakit kalo mens...pas dah lahiran mules xD

    ReplyDelete
  6. Hahaha bener maak, setelah punya anak, nyeri2 yg saya rasakan juga jauuuuuhh berkurang. :-)

    bukanbocahbiasa.wordpress.com

    ReplyDelete
  7. Kalau saya sih ga suka sakit kalau lg menstruasi, tapi emosian :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, masih mending ya..tinggal banyakin sabar :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Istri kurang syukur atau suami kurang sadar kewajiban???

Masalah uang memang kerap menjadi biang keladi dari ketidakharmonisan dalam rumah tangga. Suami istri bertengkar mengenai uang bukanlah hal yang aneh, malah rasanya kita udah ga heran lagi kalau uang sering jadi pemicu pertengkaran. Sepertinya sih, bukan suami istri aja yang suka ribut soal uang, anak sama ortu, atau kakak sama adik pun bisa ribut gara-gara uang :p 

Dulu, sebelum aku nikah..mama suka bilang kalau masalah uang bisa jadi sensitif banget buat suami istri. Mama menasehatiku untuk bisa meminimalisir atau menghindari ribut soal uang setelah berumah tangga. Meskipun kenyataannya susaaah bukan main >_< 

Kayanya ga ada ya suami istri yang ga pernah ribut soal uang :p hanya saja tiap rumah tangga berbeda kadar pertengkarannya. Ada yang hanya sekedar ribut-ribut kecil, tapi ada juga yang sampai ribut besar gara-gara uang, bahkan berujung pada perceraian. 



Suami banyak uang, istri ribut minta uang lagi dan lagi..sementara suami ga punya uang, istri ribut minta suami cari uang …

Hati yang Luka Ibarat Kaca yang Pecah

Buat saya, hati yang luka ibarat kaca yang pecah. Saat kaca itu pecah, maka seperti apapun caranya untuk mengembalikan kaca itu seperti semula, maka tak akan berhasil. Kaca itu akan tetap cacat, retak, dan tak bisa kembali seperti sebelumnya. 

***

Saya pribadi gak ingin sampai mendendam ataupun sekadar membenci, saat saya disakiti oleh orang lain. Saya tau tak ada manusia yang luput dari khilaf, apalagi manusia yang imannya masih lemah seperti saya. Kerapkali saat kita melakukan kesalahan, kita gak sadar bahwa kesalahan kita membuat hati orang lain begitu terluka. 

Jadi, saat orang lain menyakiti saya, saya berusaha untuk memaafkannya. Saya berusaha tetap mengharapkan yang terbaik untuk orang yang menyakiti saya, saya juga masih bisa mendoakan kebaikan untuknya. Saya berharap tak ada rasa benci apalagi dendam terhadap orang lain. Na'udzubillah. Perasaan-perasaan buruk seperti benci dan dendam, pada akhirnya malah menjerumuskan hati kita sendiri bukan? 

Emosi-emosi negatif seperti benc…

Teliti Saat Datang Ke Counter Service

Berkaitan dengan postinganku beberapa hari lalu tentang si BB yang bikin galau karena rusak, nah..alhamdulillaah kemaren BB ku sudah kembali beroperasi, kembali ribut dengan notifikasi beberapa menit sekali *saking eksisnya diriku, hihi..lebay*. 

Jadi  gini ceritanya, pas rusak beberapa hari lalu itu aku coba goggling untuk cari tau kira-kira apa penyebab BB ku rusak ga bisa di charge. Berdasarkan hasil goggling sih kayanya konektor charger BB ku yang rusak jadi dicharge ga bisa masuk (ga nyambung).

Aku putusin untuk bawa BB ku ke counter service BB di Cimahi Mall. Sampailah aku di salah satu counter, sebut saja counter A. Aku bilang BB ku ga bisa di charge, terus si penjaga counter tersebut memeriksa keadaan BB ku. Ga berapa lama kemudian, penjaga counter tersebut bilang kalau BB ku konektor chargernya rusak, dan harus diganti. Ahaaa, berarti hasil gogglingku tepat ^^ Ehh, beberapa menit kemudian si penjaga counter bilang lagi kalau batre BB ku juga rusak, katanya udah kembung.. ya ela…